Feeds:
Posts
Comments

Posts Tagged ‘work’

Sehabis kepulangan saya dari Australia, saya sudah bertekad untuk kembali bergelut dengan dokter dan program kehamilan (dalam hati terus berdoa semoga tidak ada kata terlambat). Awal bulan Oktober saya sudah bolak balik telp ke bagian pendaftaran RS Tambak untuk ketemu ke Dokter Bote. Ternyataaa Dokter Bote pergi seminar ke LN  jadinya cuti selama 1 atau 2 mingguan gitu (lupa), dan saya baru dapat nomor antrian yang ‘lumayan’ worth it lah di hari Rabu 26 Oktober 2016 (kalo daftar deket2 bisa ditolak sm bagian pendaftaran karena sudah full). Walaupun di kantor kerjaaan juga gak ada secuil pun berkurang, tetapi tekad saya uda mantapp deh pokoknya. Kebetulaaan kok yaa ibu boss pergi ke Tiongkok kaga bilang-bilang, jadinya deh saya yang rempong ngurusin kerjaaan ibu boss yang urgent bingits.

Menjelang hari Rabu, 26 Oktober 2016, janji ketemuan sama Dokter Bote, lhaaa kok makin sore kerjaaan mangkin gak ada bendera finishnya, pake dipanggil pulaaak sama bapaknya ibu boss (bingung ga? level diatasnya gitu deh) untuk ngurusin tamu ini itu nanti mau ketemu bapaknya si bapak ibu boss jam 7 malem, duuuh sedihnya kerjaan kayak gini susah gak ada yang back-up. Hati uda kalang kabut, telp ke RS Tambak sekitar jam 4, Dokter Bote pun uda dateng, ya kalo diitung2 mungkin saya bisa dipanggil sekitar jam 7 mlm sih ya. Karena sudah bertekad mau ketemu Dokter dan nekad mau kabur secara bertanggung jawab, saya sibuk koordinasi ini itu telp sana sini aaakh pokoknya it sucks! Pake diancem segala sama bapaknya ibu boss yang satu lagi, yang rese, kalo belom beres gak boleh pulang!! Sekitar jam 4.30 sore, saya berhasil ketemu bapak ibu boss lagi di ruangannya (maklum beliau sibuk bgt), gak nyangka mood si bapak itu sedang kalem dan mau ngedengerin kesimpulan pekerjaan saya, and he’s said ok. Setelah tamu siap datang on time, dan kebutuhan materi lainnya sudah dipenuhi ditambah sekretaris bapak ibu boss udah mau bantuin, langsung deh siap2 jam 5 teng saya kabur pesen go-jek depan kantor.

Dalam perjalanan go-jek, terbersit dalam hati, gini amat yak jadi pegawai? cita-cita mau punya daycare ajah biar gak kerja trus bisa deket sama anak kecil, mmpph, modal nyari dimana? eh belom sampe mikir panjang, udah sampe aja di RS Tambak. Sehabis ‘ngabsen’ di bagian pendaftaran langsung deh ke polikliniknya untuk ditensi dsb oleh suster. Gak berapa lama, suami saya pun juga udah sampe dan akhirnya kami bisa reuni sepulang kantor di RS Tambak, hehee. Di ruang tunggu pun saya gak ngerasa nunggu lama, maklum sambil ngecek kesiapan pekerjaan malam itu di kantor, dan sekitar jam 7.30 malam, kami berdua akhirnya dipanggil ke ruangan dokter.

Senengnyaaa ketemu Dokter Bote, suami saya  pun heboooh. mungkin kita termasuk pasangan yang lebaaay, tapi emang bener. buat kami yang sudah pengeeen cepet hamil dan punya baby, ketemu dokter tuh udah kayak ketemu idolaa ajaah. Selain dokternya baiiiik dan pengertian banget, malah makin meningkatkan semangat kami pastinyaah. setelah mengutarakan keinginan kami yang ‘tertunda’, akhirnya kami kompak mengucapkan Bismillaah untuk mencoba inseminasi, Dokteer! Konsultasi terakhir memang sudah dilakukan penyuntikan hormon dan Dokter Bote sudah kasi jadwal berhubungan dengan cara ‘alami’ dulu namun belum berhasil alias gagal. Saya menunjukkan catatan menstruasi dari awal tahun ke Dokter Bote, tak lama beliau minta dilakukan USG transvagina kembali untuk cek kondisi terakhir. Selama USG transvagina, Dokter Botee bilang bahwa rahim saya menebal ya mungkin karena sesuai hitungan jadwal harusnya sih mau menstruasi. Setelah kembali ke mejanya, Dokter Bote bilang bahwa saya harus komit untuk rubah hidup sehat. Dimulai dari jalan kaki setiap hari, gak makan junk food, gorengan ya pokoknya hidup sehat bener-bener lah. Saya sih ngaku tiap hari naik ojek dari stasiun ke kantor, masih makan gorengan tapi junk food udah insapp, enggak! analisis Dokter Bote tentang catatan menstruasi saya yang ‘jelek’ karena bisa dibilang gak beraturan. Penebalan dinding rahim yang terus menerus juga gak baik untuk saya yang sedang program, karena jika rahim terpapar terus dengan kondisi seperti itu, akan memicu endometriosis, astagfirullaaah! Langsung saya ketar ketir, jangan dongs Dok. Maka dari itu, Dokter Bote bilang saya harus komit untuk rubah gaya hidup dan kalo bisa cuti, ajuin cuti. Beliau juga tidak menyarankan pasiennya yang sedang program untuk berhenti bekerja, karena biasanya perempuan yang biasa bekerja itu kalo lagi nganggur malah jadi pusing gak keruan! Dokter Bote pun mulai menyusun agenda kapan suntik dan list obat-obat yang harus diminum. Saya pun bergegas ikutan nyatet, biar gak lupa! Oia sebelum mulai program inseminasi, dokter minta saya minum obat Provera, katanya hormon biar segera menstruasi.

Aaah alhamdulilah, akhirnya rampung juga konsultasi dengan Dokter Bote, sejak saat pertama kali datang sampai malam itu keluar dari RS Tambak, kami pun makin terpompa semangat untuk hamil dan punya anak! Bismillah. Ya Allah, berilah kami keturunan.

 

Advertisements

Read Full Post »