Feeds:
Posts
Comments

Posts Tagged ‘obygn’

Trying to conceive

Ya Allah.. gini amat ya rasanya dalam usaha mendapatkan anak. pekik saya dalam hati. mungkin juga dalam hati suami saya.

Sejak menikah tahun 2011, saya dan suami memang tidak mentargetkan harus wajib banget pake segera punya anak. kita relatif santai menikmati momen bersama, secara sebelum menikah, kita pacaran ala LDR nya kayak lagunya Raisa. Kalo Raisa (di video klipnya) LDR Jakarta – Korea yaah kita mah cukup antara Jakarta – Medan. Itupun udah ngurut-ngurut dada kalo mau flash back LDR yaa, 3 tahun pacaran (2008-2011) berat banget apalagi kalo cemburuan pasti deh berantem melulu. kunci nomor satu dan the important one is communication lah pokoke.

Nah, dalam 2 tahun pertama dan belum ada hasil positif, saya dan suami mulai untuk konsen dan tak lupa untuk berkunjung ke dokter. untuk pertama kali, saya mulai konsultasi dengan obygn di RS Bunda Margonda. Sebenernya rekomendasi temen saya, untuk coba ketemu dengan Dr. Dian yang katanya baik banget dan detail dalam menjelaskan sesuatu. Berhubung pas saya dateng, Dr. Dian sedang cuti, yaudah saya konsul ke dokter siapa ya namanya waktu itu, lupa, yang pasti cowok. Alhamdulilah dokternya baik dan periksa saya dengan detail (dari USG perut sampe liat kondisi “dalem”). Ternyata rasanya segan banget deh kalo suster uda bilang buka celana buuu, hadeeh, next time mau coba dokter cewek aja kali ya. Dokternya bilang, kalo kondisi dinding rahim menebal karena mau dapet haid, dan bilang sih normal aja. saran dari dokter, jangan stress dan mesti rajin “berhubungan” seminggu 3x, hahahaa alhamdulilah siapp dok!

Alhamdulilah, keluarga tetep support, bapak ibu mertua juga hepi2 ajah. yaaa tapi tetep aja halangan terberatnya emang bener lingkungan. dalam hal ini bukan lingkungan keluarga aja tapi bisa jadi lingkungan tetangga dan lingkungan kerja. Subhanallah ujian nya itu bener-bener hati mesti sabaaaaar, suci, bersih, gak boleh iri, dengki dsb. Baru denger kabar tetangga hamil aja pas arisan, langsung netes airmata, astagfirullah. Temen kantor hamil barengan 3-4 orang, langsung deh saya ke toilet, nangis abis itu cuci muka belagak mau wudhu padahal adzan juga belom. seharian sok ngerjain kerjaan kantor dengan terus menatap layar komputer padahal pikiran kemana2. kadang liat kucing hamil di jalan atau lewat depan komplek aja langsung lemes, mood changing at that time. udah nyoba makan kurma muda, jus tomat, jus wortel, minum rebusan sereh, air jeruk nipis, jamu2an, pijit urut biar cepet hamil. beberapa kali suami saya juga selalu ngingetin kalo saya begitu terus dan akhirnya stress malah lebih susah nanti dapet anaknya. Okelah, coba berpikir positif dan mulai merencanakan jalan-jalan holiday lagi alias niat honeymoon yang entah keberapa kali.

Banyak juga yang mengkritik, kalo saya terlalu sibuk kerja dan gak serius pengen punya anaknya. sediiihh banget, ihiiiiikss. saya cuma menjalankan pekerjaan saya secara sungguh2 dan total sebagai pekerja, meskipun memang tidak wajib wanita bekerja, tetapi saya memiliki tawaran kesempatan untuk bekerja, sudah meminta izin suami dan alhamdulilah suami saya ikhlas mengizinkan saya bekerja.. Masalah gak serius, coba diliat dari mana, kalo saya diam saja dan gak suka cerita2 sudah makan ini minum ini ke dokter ini atau soal kesedihan dan kegalauan saya, itu bisa dibilang gak serius? Justru penyebab utamanya karena saya terlalu serius. saking seriusnya nih apa-apa dipikirin. sibuk mikirin perasaaan diri sendiri, mikirin perasaaan orang lain. gunanya apa coba buat saya? makanya jadi agak2 stress, tidur kurang, gak bisa mengatur pola makan, kurang olahraga, deadline pekerjaan yang gak ada berhentinya, sepanjang tahun. that’s it!

Masuk tahun ke-3, saya mencoba searching dokter yang bagus, kakak sih rekomendasiin RSIA Budhi Jaya Sahardjo (dari alm ibu saya sampe ke kakak2 saya semua disitu). lokasi deket rumah kakak tapi ya itu semua dokter-dokter senior yang bagus disitu rata-rata cowok, dari Prof. DR. Ichramsjah (obgyn ibu saya) dan Prof Dr. Oetama Marsis (kyknya pernah jadi tim dokter kepresidenan). trus ada temen juga rekomendasiin dokter di RSB Duren Tiga dengan Dr. Chandra Asmuni, kebetulan saya sempet dateng dan konsultasi dengan beliau, asli deh orangnya halus, baiiikk banget, sabar tapi ya gitu masih segan juga kalo dokter cowok, hehe. Dr. Chandra rekomendasiin kita uda mulai melaksanakan serangkaian tes, untuk dilihat dan dianalisis penanganan seperti apa yang sesuai dengan kondisi kita. tapi sayang banget, pada tahun itu saya ditugaskan dinas ke Belanda, training di UI dan gak lama dinas ke Korea Selatan.

Beberapa temen dekat saya mengatakan, kalo saya harus bener2 extra serius mulai program hamil. selain dari cerita yang menggembirakan sampai yang menyedihkan. dari yang harus dilaparoskopi dulu baru bisa hamil, janin tidak berkembang dan harus dikuret, ada yang program bayi tabung, program inseminasi 2x gagal tetapi semua akhirnya berbuah manis, sudah mencapai impiannya yaitu memiliki anak, alhamdulilah. Memang semua butuh perjuangan, saya gak bisa dengan gampangnya bilang kalo ujian saya lebih berat karena saya sudah nangis banyak banget sampai seember-ember (lebay) tetapi usaha masih juga belum maksimal. malah jangan2 ada diluar sana teman-teman yang lebih beraaaaat bgt ujiannya daripada saya. Untuk kasus saya ini, seperti nya Allah ingin menguji kesungguhan saya apakah niat saya memiliki anak hanya sekedar menginginkannya dikarenakan teman yang lain sudah punya anak? apakah saya sudah siap? apakah saya berusaha dengan sungguh-sungguh? Apakah Allah belum percaya sama saya dan suami? Analoginya sederhana saja, apakah kita percaya menitipkan seorang anak kita kepada orang yang contohnya tidak sabar, belum bisa me-manage diri nya sendiri, kerjaannya cuma iri/dengki dengan apa yang dimiliki orang lain, ditambah ibadahnya juga kurang, huhuhuu jleebbb banget. apa saya segitu parahnya..ihiiiiks

Tahun 2015, yap tahun ke 4 saya. Setelah perjalanan naik turun serba gak jelas dan tidak berkesinambungan, saya kembali menata hati dan memutuskan untuk ke dokter lagi, kali ini harus dokter cewek!! sebelum Kiky, sahabat saya, pindah ke Tulungagung, dia berpesan untuk meneruskan konsultasi dia yang menyenangkan dengan obgynnya, yaitu Dr. Botefilia di RSIA Tambak, hahaha dramatis bgt. Habis browsing ke RSIA Tambak, dan tau kalo Dr. Boteflia juga menangani infertilitas, yaudah langsung daftar aja. di RSIA Tambak Dr. Botefilia, Dr. Onny Khonsa ituuuu antriaannya panjang bgt, pernah jam 10 malem saya baru dipanggil masuk, fiiiuuh. singkat cerita, akhirnya saya berkenalan dengan Dr. Botefilia di RSIA Tambak. Alhamdulilah lokasi juga cocok, kalo ada apa-apa deket dengan kantor dan rumah kakak saya di Jl. Dr. Sahardjo. Dokternya bener-bener baik dan sabaaaar banget, apa ya keibuan gitu. saya diperiksa USG transvagina dan diperiksa lebih dalam untuk dilihat struktur leher rahim dsb. Saya menanyakan perihal kalo katanyaa rahim saya jauh dsb, Dr. Bote, panggilannya, bilang kalau posisi rahim dapat berubah-ubah dan bukan penyebab infertilitas. Dr. Bote juga enak diajak sharing alias curhat tentang pekerjaan saya (malahan counsellingnya bukan ke bos tapi ke obgyn) dan menganalisis kenapa haid saya yang sering mundur teratur, apa yang boleh dan enggak, dan finally sih intinya setelah itu saya wajib pake harus diminta untuk datang kembali dan menyerahkan hasil tes darah, tes analisis sperma dan HSG.

oke to be continued ya untuk sharing hasil tes dan HSG. ciaoo!

 

 

Read Full Post »