Feeds:
Posts
Comments

Posts Tagged ‘inseminasi’

Sehabis kepulangan saya dari Australia, saya sudah bertekad untuk kembali bergelut dengan dokter dan program kehamilan (dalam hati terus berdoa semoga tidak ada kata terlambat). Awal bulan Oktober saya sudah bolak balik telp ke bagian pendaftaran RS Tambak untuk ketemu ke Dokter Bote. Ternyataaa Dokter Bote pergi seminar ke LN  jadinya cuti selama 1 atau 2 mingguan gitu (lupa), dan saya baru dapat nomor antrian yang ‘lumayan’ worth it lah di hari Rabu 26 Oktober 2016 (kalo daftar deket2 bisa ditolak sm bagian pendaftaran karena sudah full). Walaupun di kantor kerjaaan juga gak ada secuil pun berkurang, tetapi tekad saya uda mantapp deh pokoknya. Kebetulaaan kok yaa ibu boss pergi ke Tiongkok kaga bilang-bilang, jadinya deh saya yang rempong ngurusin kerjaaan ibu boss yang urgent bingits.

Menjelang hari Rabu, 26 Oktober 2016, janji ketemuan sama Dokter Bote, lhaaa kok makin sore kerjaaan mangkin gak ada bendera finishnya, pake dipanggil pulaaak sama bapaknya ibu boss (bingung ga? level diatasnya gitu deh) untuk ngurusin tamu ini itu nanti mau ketemu bapaknya si bapak ibu boss jam 7 malem, duuuh sedihnya kerjaan kayak gini susah gak ada yang back-up. Hati uda kalang kabut, telp ke RS Tambak sekitar jam 4, Dokter Bote pun uda dateng, ya kalo diitung2 mungkin saya bisa dipanggil sekitar jam 7 mlm sih ya. Karena sudah bertekad mau ketemu Dokter dan nekad mau kabur secara bertanggung jawab, saya sibuk koordinasi ini itu telp sana sini aaakh pokoknya it sucks! Pake diancem segala sama bapaknya ibu boss yang satu lagi, yang rese, kalo belom beres gak boleh pulang!! Sekitar jam 4.30 sore, saya berhasil ketemu bapak ibu boss lagi di ruangannya (maklum beliau sibuk bgt), gak nyangka mood si bapak itu sedang kalem dan mau ngedengerin kesimpulan pekerjaan saya, and he’s said ok. Setelah tamu siap datang on time, dan kebutuhan materi lainnya sudah dipenuhi ditambah sekretaris bapak ibu boss udah mau bantuin, langsung deh siap2 jam 5 teng saya kabur pesen go-jek depan kantor.

Dalam perjalanan go-jek, terbersit dalam hati, gini amat yak jadi pegawai? cita-cita mau punya daycare ajah biar gak kerja trus bisa deket sama anak kecil, mmpph, modal nyari dimana? eh belom sampe mikir panjang, udah sampe aja di RS Tambak. Sehabis ‘ngabsen’ di bagian pendaftaran langsung deh ke polikliniknya untuk ditensi dsb oleh suster. Gak berapa lama, suami saya pun juga udah sampe dan akhirnya kami bisa reuni sepulang kantor di RS Tambak, hehee. Di ruang tunggu pun saya gak ngerasa nunggu lama, maklum sambil ngecek kesiapan pekerjaan malam itu di kantor, dan sekitar jam 7.30 malam, kami berdua akhirnya dipanggil ke ruangan dokter.

Senengnyaaa ketemu Dokter Bote, suami saya  pun heboooh. mungkin kita termasuk pasangan yang lebaaay, tapi emang bener. buat kami yang sudah pengeeen cepet hamil dan punya baby, ketemu dokter tuh udah kayak ketemu idolaa ajaah. Selain dokternya baiiiik dan pengertian banget, malah makin meningkatkan semangat kami pastinyaah. setelah mengutarakan keinginan kami yang ‘tertunda’, akhirnya kami kompak mengucapkan Bismillaah untuk mencoba inseminasi, Dokteer! Konsultasi terakhir memang sudah dilakukan penyuntikan hormon dan Dokter Bote sudah kasi jadwal berhubungan dengan cara ‘alami’ dulu namun belum berhasil alias gagal. Saya menunjukkan catatan menstruasi dari awal tahun ke Dokter Bote, tak lama beliau minta dilakukan USG transvagina kembali untuk cek kondisi terakhir. Selama USG transvagina, Dokter Botee bilang bahwa rahim saya menebal ya mungkin karena sesuai hitungan jadwal harusnya sih mau menstruasi. Setelah kembali ke mejanya, Dokter Bote bilang bahwa saya harus komit untuk rubah hidup sehat. Dimulai dari jalan kaki setiap hari, gak makan junk food, gorengan ya pokoknya hidup sehat bener-bener lah. Saya sih ngaku tiap hari naik ojek dari stasiun ke kantor, masih makan gorengan tapi junk food udah insapp, enggak! analisis Dokter Bote tentang catatan menstruasi saya yang ‘jelek’ karena bisa dibilang gak beraturan. Penebalan dinding rahim yang terus menerus juga gak baik untuk saya yang sedang program, karena jika rahim terpapar terus dengan kondisi seperti itu, akan memicu endometriosis, astagfirullaaah! Langsung saya ketar ketir, jangan dongs Dok. Maka dari itu, Dokter Bote bilang saya harus komit untuk rubah gaya hidup dan kalo bisa cuti, ajuin cuti. Beliau juga tidak menyarankan pasiennya yang sedang program untuk berhenti bekerja, karena biasanya perempuan yang biasa bekerja itu kalo lagi nganggur malah jadi pusing gak keruan! Dokter Bote pun mulai menyusun agenda kapan suntik dan list obat-obat yang harus diminum. Saya pun bergegas ikutan nyatet, biar gak lupa! Oia sebelum mulai program inseminasi, dokter minta saya minum obat Provera, katanya hormon biar segera menstruasi.

Aaah alhamdulilah, akhirnya rampung juga konsultasi dengan Dokter Bote, sejak saat pertama kali datang sampai malam itu keluar dari RS Tambak, kami pun makin terpompa semangat untuk hamil dan punya anak! Bismillah. Ya Allah, berilah kami keturunan.

 

Read Full Post »

Setelah melewati masa-masa kelam, tibalah saatnya untuk diri kita menemukan masa pencerahan. Terkait posting saya sebelumnya tentang moment to find what happens with me actually, akhirnya saya mulai ikut segala test sesuai saran dari dokter.

Tes ini dilakukan sekitaran bulan Februari 2015 yang lalu, tes ke I yaitu tes darah lengkap dan tes urine. duh, saya lupa, kayaknya untuk pengambilan darah pake puasa apa engga yaa. tes ke II yaitu pemeriksaan hormon, dari FSH, LH, Prolactin, Estradiol dan Progresteron. Pengambilan darahnya dilakukan kalo saya gak salah hari ke-2 pas menstruasi deh, but don’t ask me how to read the results. tes ke III yaitu untuk suami, tes analisis sperma. Nah ini agak lucu, sempet baca-baca testimoni orang-orang kalo musti buru-buru ke rumah sakit antar sampel sperma, karena jika terlalu lama dalam perjalanan, sperma akan mati dan tidak bisa dianalisis. terkait hal itu, kita sepakat untuk tes di rumah sakit saja. alhamdulilah di RSIA Tambak disediakan kamar VIP, hehe, gak buat “berhubungan” yaaah, emang hotel, ntar malah kena charge bayar kamar lagi. Ya intinya di kamar VIP itu saya nonton tv, suami saya “kerja keras” di kamar mandi. Engga tau tuh gak mau dibantuin, katanya mau sendiri ajah. 30 menit kemudian, suami saya celingak celinguk manggil istrinya, cengar cengir sendiri, hahahaa geli banget kalo inget mukanyee, trus katanya udah selesai minta tolong dianter ke laboratorum yang jaraknya 10 meter dari kamar VIP kita. Lanjut Tes ke IV yaitu Histero Salpingo Graphy (HSG) yaitu pemeriksaan radiologi untuk memeriksa kondisi saluran tuba di organ wanita apakah ada sumbatan atau tidak. Kebetulan pernah baca-baca tentang HSG dan katanya sakiiiit bangeeeeet. dengan polosnya nanya donk ke Dr. Bote, sakit gak dok?? katanya enggak biasa aja. masa sih? tetep browsing2 pake deg-degan. Dan saya akan kasi tips sedikit.

Tapi bener ya, saya tuh sering banget baca testimoni dan review orang-orang dulu mulai tentang lokasi beli rumah, benerin HP yang boros baterai, resep makanan, program infertilitas, segala macem sampe perihal keperluan kerjaan kantor juga. yaa tertolong banget sama ulasan-ulasan tersebut, makanya kadang suka berpikiran, someday i will share too, who knows berguna buat orang lain, kalo engga juga jadi media hiburan untuk diri sendiri.

Oiya lanjut HSG, ada dua temen saya cerita tentang HSG, dan komennya bikin jiper. yang satu pingsan setelah selesai ngurus administrasi dan yang satu lagi kesakitan banget setelahnya sampai gak bisa jalan dan harus diantar pake kursi roda pas mau pulang. Pada hari itu, saya nyatakan sudah siap lahir batin untuk HSG. kebetulan di RSIA Tambak gak ada fasilitas Radiologi lengkap, akhirnya saya daftar HSG di RS Bunda Margonda (mikirnya deket rumah) dan kebetulan Dokter Radiologi nya cewek. Janjian 1 mnggu sebelumnya melalui telpon ke bagian Radiologi. Alhamdulilah dapet slot jadwal, emang sih hari kerja, tapi tak apelah. Berangkat pagi dari rumah, harus sudah makan (jangan sampe gak makan), bawa pembalut dan minum obat pereda rasa sakit 1 jam sebelum keberangkatan (saya minum mefinal 1 butir) dan jangan lupa bawa coklaaat. Setelah sampai di RS Bunda Margonda, langsung ke bagian Radiologi. Gak pake ngantri, langsung deh dianter sama suster nya yang baik hati. Udah cium tangan sama suami yang nunggu di ruang tunggu bagian Radiologi, yang pastinya dia juga gak boleh masuk. Duh, gemeter asli, langsung deg-degan masuk ke ruangan yang ada alat segede gaban, hiiiiiyy. Susternya baik banget ngajakin ngobrol, jadi gak cengo sendiri. Saya diminta buka baju semua dan pakai baju khusus X-ray, mana ruangannya dingin bingits. Selang 15 menit, Dokter Radiologi nya datang, siapa ya nama dokternya, baikk pake jilbab. Itu dokter berjasa banget deh, aduuuh rasanya emang gak nyaman banget. Saya pun bilang, kalo sebelum tiba di RS, saya sudah minum mefinal 1 butir, dan dokter bilang goood, alhamdulilah kirain gak boleh! Sebelum tindakan, dokternya jelasin alat-alat apa aja yang dia gunakan, saya udah pasrah banget. Selanjutnya saya diminta tiduran dengan posisi kaki terbuka lebar, karena dia akan masukin alat mungkin kayak cocor bebek gitu ya namanya yang intinya untuk membuka cervix, sebelumnya diolesin kayak antiseptik gitu deh (betadine dkk). Nah disitu saya tegang banget, kaki sampe kram karena tempat tidurnya bukan ala obygn, sampe bilang ke dokter dua kalii “dokteeer boleh gaaak istirahat duluuu soalnya kaki saya kram”, trus saya pun gak berhenti berkicau “dokteeer boleh engaa saya tarik nafas duluuuuu”.. dokternya baik banget, tapi kalo ada pasien yang model kayak saya 5 orang ajaaa, bete bgt gak sih. akhirnya bu dokter bilang agak nyantai sambil ngancem dikit, “ibuuu mau cepet selesai engaaaa”… heeeee

Dengan mengucap kata bismillaah, saya mencoba menenangkan diri, menarik nafas panjang dan tak lupa menghembuskan nya lagi dengan cepat ditambah dengan mencoba berasosiasi yaitu semacam cara membayangkan jika saya melihat diri saya sendiri dalam posisi seperti itu, melihat dokter suster dana alat-alat di ruangan itu serta berimajinasi melihat suami saya yang dengan setianya sedang menunggu di ruang tunggu, akhirnya tanpa disadari alat sudah terpasang. Dokter pun senang dan akhirnya mulai asik berbicara sendiri karena saya sibuk tarik nafas ahahaa, “nah gampang kan udah terpasang, enggak sakit kaaan… sekarang saya masukin cateter yaaa, tuh uda masuk, baguuus gitu terus… sekarang saya masukin cairan kontras yaa sedikit demi sedikit, sakittt enggaaa… engga kaaan?”. Tapi emang bener tarik nafas secara panjang dan menghembuskan secara cepat bisa mengurangi rasa sakit, bener deh. Ditambah dengan berasosiasi, rasanya kita sibuk membayangkan dan menggambarkan lingkungan kita berada pada saat itu, jadi bikin lupa rasa sakit di perut yang menusuk dan rasanya pengen meringkuk kesakitan kalo dapet haid di hari pertama.

Alhamdulilah selesai, dokter pun melakukan foto x-ray dari sejak cairan masuk sampai posisi selesai. Dan akhirnya mencabut cateter, cocor bebek dan kawan2nya dari vagina saya, fiiuuh. Cairan kontras yang dimasukkan katanya bersifat antiseptik dan aman diserap tubuh. Setelah itu, Dokter segera keluar untuk memproses hasil x-raynya. Karena sudah minum obat pereda nyeri sebelumnya, rasa sakit yang saya alami gak sehebat cerita temen-temen saya. Sakit, tapi masih bisa saya atasi dengan cara meringkuk, hehee. Suster juga masih nemenin di ruang radiologi, malah susternya duduk ngajakin ngobrol dan cerita macem-macem. Aduh namanya siapa ya, susternya baik bangettt, saya keasyikan leyeh2 sampai mantap untuk bangun dan memakai baju. Sudah disediakan pembalut dan alat-alat pembersih lainnya, tapi saya prefer pake pembalut yang saya bawa dari rumah aja. Luckily me, saya gak mengeluarkan darah sama sekali. Setelah itu, saya langsung keluar dari kamar Radiologi dan menemui suami saya yang berwajah pias, eh saya dikasi teh manis lhoo sama bagian Radiologi. Suami saya sibuk nanya sakit engga sakit engga sakit enggaaa.. karena saya masih lemes, yaudah cuma ngeliatin suami sambil ngunyah coklat yang saya bawa dari rumah. Setelah selesai urus administrasi segala macem, saya dipanggil dokter Radiologi untuk informasi hasil. Alhamdulilaaaah ya Allah hasil bagus, tuba kanan kiri paten. dari cairan yang dimasukkan (sebanyak 10 cc) terlihat baik melewati kedua saluran. Padahal kalo liat gambarnya pun, saya juga gak paham2 banget, ada cairan ke kiri kanan gituh wae lah pokoknya. Sekedar info aja sih biaya untuk tes darah lengkap sekitar 2,8 juta. Analisis sperma 350 ribu dan HSG 1 juta. Fyi, total biaya yang saya keluarkan 4 jutaan.

Tiba saatnya berkunjung ke RSIA Tambak. Pokoke kata dokter Bote hasil normal, analisis sperma normozoospermia, jumlah banyak tapi suami juga mesti minum suplemen dan rajin olahraga. saya juga diberikan resep suplemen. Dokter kasi waktu 3 bulan untuk konsepsi secara normal, karena kondisi kami alhamdulilah baik dirasa usia kami juga masih oke alias muda (30 tahun muda/tua sih?). Oia biaya untuk penebusan obat-obat dari dokter Bote sekitar 1 jutaan, biaya konsultasi dan USG sekitar 500ribu.

Dalam rentang 3 bulan yang diberikan dokter, kita harus rutin dan rajin berhubungan 3x seminggu, mulai hidup sehat, rajin olahraga dan makan makanan sehat (no gorengan, no mecin). Jika dalam 3 bulan tersebut belum ada hasil, kami diminta datang untuk dilakukan step selanjutnya (inseminasi). mudah-mudahan ada hasil ya Allah. Oiya biaya inseminasi nya aja (belum termasuk lain-lain) 5 juta kata dokter.

Read Full Post »