Feeds:
Posts
Comments

Archive for the ‘Uncategorized’ Category

Sehabis kepulangan saya dari Australia, saya sudah bertekad untuk kembali bergelut dengan dokter dan program kehamilan (dalam hati terus berdoa semoga tidak ada kata terlambat). Awal bulan Oktober saya sudah bolak balik telp ke bagian pendaftaran RS Tambak untuk ketemu ke Dokter Bote. Ternyataaa Dokter Bote pergi seminar ke LN  jadinya cuti selama 1 atau 2 mingguan gitu (lupa), dan saya baru dapat nomor antrian yang ‘lumayan’ worth it lah di hari Rabu 26 Oktober 2016 (kalo daftar deket2 bisa ditolak sm bagian pendaftaran karena sudah full). Walaupun di kantor kerjaaan juga gak ada secuil pun berkurang, tetapi tekad saya uda mantapp deh pokoknya. Kebetulaaan kok yaa ibu boss pergi ke Tiongkok kaga bilang-bilang, jadinya deh saya yang rempong ngurusin kerjaaan ibu boss yang urgent bingits.

Menjelang hari Rabu, 26 Oktober 2016, janji ketemuan sama Dokter Bote, lhaaa kok makin sore kerjaaan mangkin gak ada bendera finishnya, pake dipanggil pulaaak sama bapaknya ibu boss (bingung ga? level diatasnya gitu deh) untuk ngurusin tamu ini itu nanti mau ketemu bapaknya si bapak ibu boss jam 7 malem, duuuh sedihnya kerjaan kayak gini susah gak ada yang back-up. Hati uda kalang kabut, telp ke RS Tambak sekitar jam 4, Dokter Bote pun uda dateng, ya kalo diitung2 mungkin saya bisa dipanggil sekitar jam 7 mlm sih ya. Karena sudah bertekad mau ketemu Dokter dan nekad mau kabur secara bertanggung jawab, saya sibuk koordinasi ini itu telp sana sini aaakh pokoknya it sucks! Pake diancem segala sama bapaknya ibu boss yang satu lagi, yang rese, kalo belom beres gak boleh pulang!! Sekitar jam 4.30 sore, saya berhasil ketemu bapak ibu boss lagi di ruangannya (maklum beliau sibuk bgt), gak nyangka mood si bapak itu sedang kalem dan mau ngedengerin kesimpulan pekerjaan saya, and he’s said ok. Setelah tamu siap datang on time, dan kebutuhan materi lainnya sudah dipenuhi ditambah sekretaris bapak ibu boss udah mau bantuin, langsung deh siap2 jam 5 teng saya kabur pesen go-jek depan kantor.

Dalam perjalanan go-jek, terbersit dalam hati, gini amat yak jadi pegawai? cita-cita mau punya daycare ajah biar gak kerja trus bisa deket sama anak kecil, mmpph, modal nyari dimana? eh belom sampe mikir panjang, udah sampe aja di RS Tambak. Sehabis ‘ngabsen’ di bagian pendaftaran langsung deh ke polikliniknya untuk ditensi dsb oleh suster. Gak berapa lama, suami saya pun juga udah sampe dan akhirnya kami bisa reuni sepulang kantor di RS Tambak, hehee. Di ruang tunggu pun saya gak ngerasa nunggu lama, maklum sambil ngecek kesiapan pekerjaan malam itu di kantor, dan sekitar jam 7.30 malam, kami berdua akhirnya dipanggil ke ruangan dokter.

Senengnyaaa ketemu Dokter Bote, suami saya  pun heboooh. mungkin kita termasuk pasangan yang lebaaay, tapi emang bener. buat kami yang sudah pengeeen cepet hamil dan punya baby, ketemu dokter tuh udah kayak ketemu idolaa ajaah. Selain dokternya baiiiik dan pengertian banget, malah makin meningkatkan semangat kami pastinyaah. setelah mengutarakan keinginan kami yang ‘tertunda’, akhirnya kami kompak mengucapkan Bismillaah untuk mencoba inseminasi, Dokteer! Konsultasi terakhir memang sudah dilakukan penyuntikan hormon dan Dokter Bote sudah kasi jadwal berhubungan dengan cara ‘alami’ dulu namun belum berhasil alias gagal. Saya menunjukkan catatan menstruasi dari awal tahun ke Dokter Bote, tak lama beliau minta dilakukan USG transvagina kembali untuk cek kondisi terakhir. Selama USG transvagina, Dokter Botee bilang bahwa rahim saya menebal ya mungkin karena sesuai hitungan jadwal harusnya sih mau menstruasi. Setelah kembali ke mejanya, Dokter Bote bilang bahwa saya harus komit untuk rubah hidup sehat. Dimulai dari jalan kaki setiap hari, gak makan junk food, gorengan ya pokoknya hidup sehat bener-bener lah. Saya sih ngaku tiap hari naik ojek dari stasiun ke kantor, masih makan gorengan tapi junk food udah insapp, enggak! analisis Dokter Bote tentang catatan menstruasi saya yang ‘jelek’ karena bisa dibilang gak beraturan. Penebalan dinding rahim yang terus menerus juga gak baik untuk saya yang sedang program, karena jika rahim terpapar terus dengan kondisi seperti itu, akan memicu endometriosis, astagfirullaaah! Langsung saya ketar ketir, jangan dongs Dok. Maka dari itu, Dokter Bote bilang saya harus komit untuk rubah gaya hidup dan kalo bisa cuti, ajuin cuti. Beliau juga tidak menyarankan pasiennya yang sedang program untuk berhenti bekerja, karena biasanya perempuan yang biasa bekerja itu kalo lagi nganggur malah jadi pusing gak keruan! Dokter Bote pun mulai menyusun agenda kapan suntik dan list obat-obat yang harus diminum. Saya pun bergegas ikutan nyatet, biar gak lupa! Oia sebelum mulai program inseminasi, dokter minta saya minum obat Provera, katanya hormon biar segera menstruasi.

Aaah alhamdulilah, akhirnya rampung juga konsultasi dengan Dokter Bote, sejak saat pertama kali datang sampai malam itu keluar dari RS Tambak, kami pun makin terpompa semangat untuk hamil dan punya anak! Bismillah. Ya Allah, berilah kami keturunan.

 

Advertisements

Read Full Post »

Tepatnya di hari Raya Idul Fitri tahun ini, saya yang sedang cuti pulang kampuang ke Medan, dikabarin temen kantor untuk berangkat ke Australia untuk mengikuti training selama 2 minggu. Weew, untuk kali ini tidak terlalu excited, entah kenapa. Saya pribadi emang sih belom pernah menginjakkan kaki di benua kanguru tersebut karena lebih prefer my-wish-trainingnya ke Jepang/Korea atau benua Eropaah (belagu banget yak). Ditambah lagi diberitahu temanya Finance, whaaat?? tema training nya susaaah banget, dan bukan field pekerjaan saya di kantor. Setelah masuk kantor, saya malah ngomel-ngomel sendiri pas liat surat tugasnyaa, kenapa saya yang diminta berangkat, ini kan bukan kerjaan saya, apa karena boss pengen gak ngeliat muka saya 2 minggu karena saya dianggep cuma ngerepotin ajaa, apa sih inih. Setelah mengumpulkan keberanian dan daripada saya jadi bete sendiri sampai lah akhirnya saya menghadap ibu boss sendiri (sambil lapor kerjaan sih), dan menanyakan hal yang mengganjal di pikiran saat itu. Dan ibu boss saya yang baik tapiii sangaaat demandiiiing itu bilang, kalo dia yakin saya bisa beradaptasi dengan baik dan emang mesti fleksibel menguasai beberapa field pekerjaan, yang mungkin someday akan bekerja dengan field berbeda. Dan kenapa ibu boss pengen saya berangkat bulan September ini, karena kami akan lebih sangat sibukkk bekerja setelah kepulangan saya sampai dst. Yup, akhirnya kegalauan tadi sirna sudah, oke mungkin ini bentuk kepercayaan atasan kepada bawahan. I’m ready to go (dan mendapatkan izin suami pastinya).

2 minggu sebelum keberangkatan, itu saya bener-bener super sibukk bangett. Tiap hari pulang kantor jam 7-8 malem, karena kebetulan akan ada acara pas di hari saya berangkat. Dan emang karena saya juga stuck dalam project itu dan merasa bertanggung jawab menyelesaikan semuanya (kalo bisa) sebelum berangkat ke Australia, jadinya gass pol terus-terusan gitu kerjanya. Mulai membagi tugas pekerjaan dengan tim, nyiapin segala tetek bengeknya. Berangkat hari Sabtu tanggal 27 Agustus, hari Jumatnya saya masih di kantor sampai jam 2 pagi. Pulang naik taxi Blue Bird, sampai rumah satpam komplek aja ampe heran, udah kayak abis pulang dugem sabtu pagi buu. Tapi Alhamdulilah, paspor dinas dan akomodasi lainnya juga sudah siap. Suami saya juga uda bantuin tuker uang ke AUD dan dari sabtu-minggu udah nyiap2in baju yang mau dibawa dan tinggal pack aja di koper.

Persiapan semua lancar dan tinggal bye-bye kiss ke suami yang nganter ke Cengkareng hari sabtu malam tanggal 27 Agustus. Peserta training sekitar 22 orang dari berbagai Kementerian, anggap aja nambah temen dan jejaring kerja. Belum banyak yang kenal, tapi okelah kita akan beradaptasi so well pastinya. Finally arrived, setelah perjalanan 7 jam-an dengan pesawat nasional Garuda Indonesia doonk pastinyaaa, kami sampai Sydney Int’l Airport di hari minggu 28 Agustusnya mungkin sekitar jam 10 pagi.

Sesampainya di Macquarie, Sydney arah utaranya (sekitar 40 menit-an dari Sydney) kami langsung check in ke apartemen yang kami akan tempati selama 2 minggu dan gak jauh dari kampus, Macquarie University (tempat training), cukup jalan kaki santai 10 menit. Saya dapat teman sekamar yaitu Mba Lina, yang baik banget ngurus ini itu. Tapi emang bener pribahasa, tak kenal maka tak sayang, dan it should be like that, karena ternyataa saya terpesona dengan suasana disana, lovely. Macquarie, daerah suburban di Sydney, itu bisa dibilang kampung gituuu. Etapi kampung di Australia kan sunyiiiii banget, sepiiiii tapi tetep bersih dan rapih. Persis di depan Apartemen Meriton Serviced Apartment North Ryde yang saya tempati, itu ada mal, ya mungkin satu-satunya di Macquarie (kayaknya gak ada lagi). Jadi gak susah nyari makan, atau beli bahan makanan, karena apartemen kami dilengkapi dengan microwave, oven , kompor, laundry, pokoke sipp lah kalo mau nyuci baju karena saya juga gak bawa baju banyak. Sebelumnya ada teman juga kasi tau, untuk googling apartemen nya dan cek apakah ada mesin cuci. Eh ternyata ada donk, jadi saya cukup bawa 2 koper (masing2 uk 20 inch), satu isinya baju, satu isinya kosong sengaja buat oleh2. Baju hangat alias sweater pun cuma bawa satu, karena di bulan September ini suhunya masih oke lah sekitar 18 – 20 derajat dan rencananya niat mau beli baju hangat/sweater kenang-kenangan di Sydney, hihiiii. Oiaaa ini cemilan yang dibeli di Woolworth supermarket yaa untuk sekadar sarapan ato cemilan iseng-iseng. Seneng deh belanjaaaa, liat sayur-sayur dan buah-buahan segar, murah meriah bayarnya pake koin-an hahaha.image_4

Read Full Post »

Setelah melewati masa-masa kelam, tibalah saatnya untuk diri kita menemukan masa pencerahan. Terkait posting saya sebelumnya tentang moment to find what happens with me actually, akhirnya saya mulai ikut segala test sesuai saran dari dokter.

Tes ini dilakukan sekitaran bulan Februari 2015 yang lalu, tes ke I yaitu tes darah lengkap dan tes urine. duh, saya lupa, kayaknya untuk pengambilan darah pake puasa apa engga yaa. tes ke II yaitu pemeriksaan hormon, dari FSH, LH, Prolactin, Estradiol dan Progresteron. Pengambilan darahnya dilakukan kalo saya gak salah hari ke-2 pas menstruasi deh, but don’t ask me how to read the results. tes ke III yaitu untuk suami, tes analisis sperma. Nah ini agak lucu, sempet baca-baca testimoni orang-orang kalo musti buru-buru ke rumah sakit antar sampel sperma, karena jika terlalu lama dalam perjalanan, sperma akan mati dan tidak bisa dianalisis. terkait hal itu, kita sepakat untuk tes di rumah sakit saja. alhamdulilah di RSIA Tambak disediakan kamar VIP, hehe, gak buat “berhubungan” yaaah, emang hotel, ntar malah kena charge bayar kamar lagi. Ya intinya di kamar VIP itu saya nonton tv, suami saya “kerja keras” di kamar mandi. Engga tau tuh gak mau dibantuin, katanya mau sendiri ajah. 30 menit kemudian, suami saya celingak celinguk manggil istrinya, cengar cengir sendiri, hahahaa geli banget kalo inget mukanyee, trus katanya udah selesai minta tolong dianter ke laboratorum yang jaraknya 10 meter dari kamar VIP kita. Lanjut Tes ke IV yaitu Histero Salpingo Graphy (HSG) yaitu pemeriksaan radiologi untuk memeriksa kondisi saluran tuba di organ wanita apakah ada sumbatan atau tidak. Kebetulan pernah baca-baca tentang HSG dan katanya sakiiiit bangeeeeet. dengan polosnya nanya donk ke Dr. Bote, sakit gak dok?? katanya enggak biasa aja. masa sih? tetep browsing2 pake deg-degan. Dan saya akan kasi tips sedikit.

Tapi bener ya, saya tuh sering banget baca testimoni dan review orang-orang dulu mulai tentang lokasi beli rumah, benerin HP yang boros baterai, resep makanan, program infertilitas, segala macem sampe perihal keperluan kerjaan kantor juga. yaa tertolong banget sama ulasan-ulasan tersebut, makanya kadang suka berpikiran, someday i will share too, who knows berguna buat orang lain, kalo engga juga jadi media hiburan untuk diri sendiri.

Oiya lanjut HSG, ada dua temen saya cerita tentang HSG, dan komennya bikin jiper. yang satu pingsan setelah selesai ngurus administrasi dan yang satu lagi kesakitan banget setelahnya sampai gak bisa jalan dan harus diantar pake kursi roda pas mau pulang. Pada hari itu, saya nyatakan sudah siap lahir batin untuk HSG. kebetulan di RSIA Tambak gak ada fasilitas Radiologi lengkap, akhirnya saya daftar HSG di RS Bunda Margonda (mikirnya deket rumah) dan kebetulan Dokter Radiologi nya cewek. Janjian 1 mnggu sebelumnya melalui telpon ke bagian Radiologi. Alhamdulilah dapet slot jadwal, emang sih hari kerja, tapi tak apelah. Berangkat pagi dari rumah, harus sudah makan (jangan sampe gak makan), bawa pembalut dan minum obat pereda rasa sakit 1 jam sebelum keberangkatan (saya minum mefinal 1 butir) dan jangan lupa bawa coklaaat. Setelah sampai di RS Bunda Margonda, langsung ke bagian Radiologi. Gak pake ngantri, langsung deh dianter sama suster nya yang baik hati. Udah cium tangan sama suami yang nunggu di ruang tunggu bagian Radiologi, yang pastinya dia juga gak boleh masuk. Duh, gemeter asli, langsung deg-degan masuk ke ruangan yang ada alat segede gaban, hiiiiiyy. Susternya baik banget ngajakin ngobrol, jadi gak cengo sendiri. Saya diminta buka baju semua dan pakai baju khusus X-ray, mana ruangannya dingin bingits. Selang 15 menit, Dokter Radiologi nya datang, siapa ya nama dokternya, baikk pake jilbab. Itu dokter berjasa banget deh, aduuuh rasanya emang gak nyaman banget. Saya pun bilang, kalo sebelum tiba di RS, saya sudah minum mefinal 1 butir, dan dokter bilang goood, alhamdulilah kirain gak boleh! Sebelum tindakan, dokternya jelasin alat-alat apa aja yang dia gunakan, saya udah pasrah banget. Selanjutnya saya diminta tiduran dengan posisi kaki terbuka lebar, karena dia akan masukin alat mungkin kayak cocor bebek gitu ya namanya yang intinya untuk membuka cervix, sebelumnya diolesin kayak antiseptik gitu deh (betadine dkk). Nah disitu saya tegang banget, kaki sampe kram karena tempat tidurnya bukan ala obygn, sampe bilang ke dokter dua kalii “dokteeer boleh gaaak istirahat duluuu soalnya kaki saya kram”, trus saya pun gak berhenti berkicau “dokteeer boleh engaa saya tarik nafas duluuuuu”.. dokternya baik banget, tapi kalo ada pasien yang model kayak saya 5 orang ajaaa, bete bgt gak sih. akhirnya bu dokter bilang agak nyantai sambil ngancem dikit, “ibuuu mau cepet selesai engaaaa”… heeeee

Dengan mengucap kata bismillaah, saya mencoba menenangkan diri, menarik nafas panjang dan tak lupa menghembuskan nya lagi dengan cepat ditambah dengan mencoba berasosiasi yaitu semacam cara membayangkan jika saya melihat diri saya sendiri dalam posisi seperti itu, melihat dokter suster dana alat-alat di ruangan itu serta berimajinasi melihat suami saya yang dengan setianya sedang menunggu di ruang tunggu, akhirnya tanpa disadari alat sudah terpasang. Dokter pun senang dan akhirnya mulai asik berbicara sendiri karena saya sibuk tarik nafas ahahaa, “nah gampang kan udah terpasang, enggak sakit kaaan… sekarang saya masukin cateter yaaa, tuh uda masuk, baguuus gitu terus… sekarang saya masukin cairan kontras yaa sedikit demi sedikit, sakittt enggaaa… engga kaaan?”. Tapi emang bener tarik nafas secara panjang dan menghembuskan secara cepat bisa mengurangi rasa sakit, bener deh. Ditambah dengan berasosiasi, rasanya kita sibuk membayangkan dan menggambarkan lingkungan kita berada pada saat itu, jadi bikin lupa rasa sakit di perut yang menusuk dan rasanya pengen meringkuk kesakitan kalo dapet haid di hari pertama.

Alhamdulilah selesai, dokter pun melakukan foto x-ray dari sejak cairan masuk sampai posisi selesai. Dan akhirnya mencabut cateter, cocor bebek dan kawan2nya dari vagina saya, fiiuuh. Cairan kontras yang dimasukkan katanya bersifat antiseptik dan aman diserap tubuh. Setelah itu, Dokter segera keluar untuk memproses hasil x-raynya. Karena sudah minum obat pereda nyeri sebelumnya, rasa sakit yang saya alami gak sehebat cerita temen-temen saya. Sakit, tapi masih bisa saya atasi dengan cara meringkuk, hehee. Suster juga masih nemenin di ruang radiologi, malah susternya duduk ngajakin ngobrol dan cerita macem-macem. Aduh namanya siapa ya, susternya baik bangettt, saya keasyikan leyeh2 sampai mantap untuk bangun dan memakai baju. Sudah disediakan pembalut dan alat-alat pembersih lainnya, tapi saya prefer pake pembalut yang saya bawa dari rumah aja. Luckily me, saya gak mengeluarkan darah sama sekali. Setelah itu, saya langsung keluar dari kamar Radiologi dan menemui suami saya yang berwajah pias, eh saya dikasi teh manis lhoo sama bagian Radiologi. Suami saya sibuk nanya sakit engga sakit engga sakit enggaaa.. karena saya masih lemes, yaudah cuma ngeliatin suami sambil ngunyah coklat yang saya bawa dari rumah. Setelah selesai urus administrasi segala macem, saya dipanggil dokter Radiologi untuk informasi hasil. Alhamdulilaaaah ya Allah hasil bagus, tuba kanan kiri paten. dari cairan yang dimasukkan (sebanyak 10 cc) terlihat baik melewati kedua saluran. Padahal kalo liat gambarnya pun, saya juga gak paham2 banget, ada cairan ke kiri kanan gituh wae lah pokoknya. Sekedar info aja sih biaya untuk tes darah lengkap sekitar 2,8 juta. Analisis sperma 350 ribu dan HSG 1 juta. Fyi, total biaya yang saya keluarkan 4 jutaan.

Tiba saatnya berkunjung ke RSIA Tambak. Pokoke kata dokter Bote hasil normal, analisis sperma normozoospermia, jumlah banyak tapi suami juga mesti minum suplemen dan rajin olahraga. saya juga diberikan resep suplemen. Dokter kasi waktu 3 bulan untuk konsepsi secara normal, karena kondisi kami alhamdulilah baik dirasa usia kami juga masih oke alias muda (30 tahun muda/tua sih?). Oia biaya untuk penebusan obat-obat dari dokter Bote sekitar 1 jutaan, biaya konsultasi dan USG sekitar 500ribu.

Dalam rentang 3 bulan yang diberikan dokter, kita harus rutin dan rajin berhubungan 3x seminggu, mulai hidup sehat, rajin olahraga dan makan makanan sehat (no gorengan, no mecin). Jika dalam 3 bulan tersebut belum ada hasil, kami diminta datang untuk dilakukan step selanjutnya (inseminasi). mudah-mudahan ada hasil ya Allah. Oiya biaya inseminasi nya aja (belum termasuk lain-lain) 5 juta kata dokter.

Read Full Post »

Trying to conceive

Ya Allah.. gini amat ya rasanya dalam usaha mendapatkan anak. pekik saya dalam hati. mungkin juga dalam hati suami saya.

Sejak menikah tahun 2011, saya dan suami memang tidak mentargetkan harus wajib banget pake segera punya anak. kita relatif santai menikmati momen bersama, secara sebelum menikah, kita pacaran ala LDR nya kayak lagunya Raisa. Kalo Raisa (di video klipnya) LDR Jakarta – Korea yaah kita mah cukup antara Jakarta – Medan. Itupun udah ngurut-ngurut dada kalo mau flash back LDR yaa, 3 tahun pacaran (2008-2011) berat banget apalagi kalo cemburuan pasti deh berantem melulu. kunci nomor satu dan the important one is communication lah pokoke.

Nah, dalam 2 tahun pertama dan belum ada hasil positif, saya dan suami mulai untuk konsen dan tak lupa untuk berkunjung ke dokter. untuk pertama kali, saya mulai konsultasi dengan obygn di RS Bunda Margonda. Sebenernya rekomendasi temen saya, untuk coba ketemu dengan Dr. Dian yang katanya baik banget dan detail dalam menjelaskan sesuatu. Berhubung pas saya dateng, Dr. Dian sedang cuti, yaudah saya konsul ke dokter siapa ya namanya waktu itu, lupa, yang pasti cowok. Alhamdulilah dokternya baik dan periksa saya dengan detail (dari USG perut sampe liat kondisi “dalem”). Ternyata rasanya segan banget deh kalo suster uda bilang buka celana buuu, hadeeh, next time mau coba dokter cewek aja kali ya. Dokternya bilang, kalo kondisi dinding rahim menebal karena mau dapet haid, dan bilang sih normal aja. saran dari dokter, jangan stress dan mesti rajin “berhubungan” seminggu 3x, hahahaa alhamdulilah siapp dok!

Alhamdulilah, keluarga tetep support, bapak ibu mertua juga hepi2 ajah. yaaa tapi tetep aja halangan terberatnya emang bener lingkungan. dalam hal ini bukan lingkungan keluarga aja tapi bisa jadi lingkungan tetangga dan lingkungan kerja. Subhanallah ujian nya itu bener-bener hati mesti sabaaaaar, suci, bersih, gak boleh iri, dengki dsb. Baru denger kabar tetangga hamil aja pas arisan, langsung netes airmata, astagfirullah. Temen kantor hamil barengan 3-4 orang, langsung deh saya ke toilet, nangis abis itu cuci muka belagak mau wudhu padahal adzan juga belom. seharian sok ngerjain kerjaan kantor dengan terus menatap layar komputer padahal pikiran kemana2. kadang liat kucing hamil di jalan atau lewat depan komplek aja langsung lemes, mood changing at that time. udah nyoba makan kurma muda, jus tomat, jus wortel, minum rebusan sereh, air jeruk nipis, jamu2an, pijit urut biar cepet hamil. beberapa kali suami saya juga selalu ngingetin kalo saya begitu terus dan akhirnya stress malah lebih susah nanti dapet anaknya. Okelah, coba berpikir positif dan mulai merencanakan jalan-jalan holiday lagi alias niat honeymoon yang entah keberapa kali.

Banyak juga yang mengkritik, kalo saya terlalu sibuk kerja dan gak serius pengen punya anaknya. sediiihh banget, ihiiiiikss. saya cuma menjalankan pekerjaan saya secara sungguh2 dan total sebagai pekerja, meskipun memang tidak wajib wanita bekerja, tetapi saya memiliki tawaran kesempatan untuk bekerja, sudah meminta izin suami dan alhamdulilah suami saya ikhlas mengizinkan saya bekerja.. Masalah gak serius, coba diliat dari mana, kalo saya diam saja dan gak suka cerita2 sudah makan ini minum ini ke dokter ini atau soal kesedihan dan kegalauan saya, itu bisa dibilang gak serius? Justru penyebab utamanya karena saya terlalu serius. saking seriusnya nih apa-apa dipikirin. sibuk mikirin perasaaan diri sendiri, mikirin perasaaan orang lain. gunanya apa coba buat saya? makanya jadi agak2 stress, tidur kurang, gak bisa mengatur pola makan, kurang olahraga, deadline pekerjaan yang gak ada berhentinya, sepanjang tahun. that’s it!

Masuk tahun ke-3, saya mencoba searching dokter yang bagus, kakak sih rekomendasiin RSIA Budhi Jaya Sahardjo (dari alm ibu saya sampe ke kakak2 saya semua disitu). lokasi deket rumah kakak tapi ya itu semua dokter-dokter senior yang bagus disitu rata-rata cowok, dari Prof. DR. Ichramsjah (obgyn ibu saya) dan Prof Dr. Oetama Marsis (kyknya pernah jadi tim dokter kepresidenan). trus ada temen juga rekomendasiin dokter di RSB Duren Tiga dengan Dr. Chandra Asmuni, kebetulan saya sempet dateng dan konsultasi dengan beliau, asli deh orangnya halus, baiiikk banget, sabar tapi ya gitu masih segan juga kalo dokter cowok, hehe. Dr. Chandra rekomendasiin kita uda mulai melaksanakan serangkaian tes, untuk dilihat dan dianalisis penanganan seperti apa yang sesuai dengan kondisi kita. tapi sayang banget, pada tahun itu saya ditugaskan dinas ke Belanda, training di UI dan gak lama dinas ke Korea Selatan.

Beberapa temen dekat saya mengatakan, kalo saya harus bener2 extra serius mulai program hamil. selain dari cerita yang menggembirakan sampai yang menyedihkan. dari yang harus dilaparoskopi dulu baru bisa hamil, janin tidak berkembang dan harus dikuret, ada yang program bayi tabung, program inseminasi 2x gagal tetapi semua akhirnya berbuah manis, sudah mencapai impiannya yaitu memiliki anak, alhamdulilah. Memang semua butuh perjuangan, saya gak bisa dengan gampangnya bilang kalo ujian saya lebih berat karena saya sudah nangis banyak banget sampai seember-ember (lebay) tetapi usaha masih juga belum maksimal. malah jangan2 ada diluar sana teman-teman yang lebih beraaaaat bgt ujiannya daripada saya. Untuk kasus saya ini, seperti nya Allah ingin menguji kesungguhan saya apakah niat saya memiliki anak hanya sekedar menginginkannya dikarenakan teman yang lain sudah punya anak? apakah saya sudah siap? apakah saya berusaha dengan sungguh-sungguh? Apakah Allah belum percaya sama saya dan suami? Analoginya sederhana saja, apakah kita percaya menitipkan seorang anak kita kepada orang yang contohnya tidak sabar, belum bisa me-manage diri nya sendiri, kerjaannya cuma iri/dengki dengan apa yang dimiliki orang lain, ditambah ibadahnya juga kurang, huhuhuu jleebbb banget. apa saya segitu parahnya..ihiiiiks

Tahun 2015, yap tahun ke 4 saya. Setelah perjalanan naik turun serba gak jelas dan tidak berkesinambungan, saya kembali menata hati dan memutuskan untuk ke dokter lagi, kali ini harus dokter cewek!! sebelum Kiky, sahabat saya, pindah ke Tulungagung, dia berpesan untuk meneruskan konsultasi dia yang menyenangkan dengan obgynnya, yaitu Dr. Botefilia di RSIA Tambak, hahaha dramatis bgt. Habis browsing ke RSIA Tambak, dan tau kalo Dr. Boteflia juga menangani infertilitas, yaudah langsung daftar aja. di RSIA Tambak Dr. Botefilia, Dr. Onny Khonsa ituuuu antriaannya panjang bgt, pernah jam 10 malem saya baru dipanggil masuk, fiiiuuh. singkat cerita, akhirnya saya berkenalan dengan Dr. Botefilia di RSIA Tambak. Alhamdulilah lokasi juga cocok, kalo ada apa-apa deket dengan kantor dan rumah kakak saya di Jl. Dr. Sahardjo. Dokternya bener-bener baik dan sabaaaar banget, apa ya keibuan gitu. saya diperiksa USG transvagina dan diperiksa lebih dalam untuk dilihat struktur leher rahim dsb. Saya menanyakan perihal kalo katanyaa rahim saya jauh dsb, Dr. Bote, panggilannya, bilang kalau posisi rahim dapat berubah-ubah dan bukan penyebab infertilitas. Dr. Bote juga enak diajak sharing alias curhat tentang pekerjaan saya (malahan counsellingnya bukan ke bos tapi ke obgyn) dan menganalisis kenapa haid saya yang sering mundur teratur, apa yang boleh dan enggak, dan finally sih intinya setelah itu saya wajib pake harus diminta untuk datang kembali dan menyerahkan hasil tes darah, tes analisis sperma dan HSG.

oke to be continued ya untuk sharing hasil tes dan HSG. ciaoo!

 

 

Read Full Post »

I Love Japan, Really!

Lama banget gak ngeblog. Rasanya kangen, sedih, bahagia, gembira campur aduk pas sy bisa login ke blog tercinta (ceritanya lupa password!). Setelah menikah 6 bulan yang lalu, sy sibuk banget. Belajar masak, nyuci baju, setrika dsb (fiuh). Singkat cerita sy tuh jadi pembokat, hahahaha.

Dlm perjalanan kehidupan menikah sy, alhamdulilah bahagiaa sebahagia2nya, meski kdg suka marahan, biasalah! Trus2 selama menikah, sy beberapa kali dapet tugas ktr ke luar kota, biasa juga siyh. Meski perginya cuma 2-3 hari, tapi yah namanya penganten baru, rinduuu suami terus bookk!

Dan yang ingin sy share di blog tercinta disini yaitu cerita tugas kantor yang paling menyesakkan dada, ketika sy ditawari bapak bos, untuk ikut magang di JAPAN, yaa, JEPANG! Menyesakkan dada disini tuh rasanya seneeeeeng bangeeeet (one of my dream) tapi juga bingung bilang sm suami, huhuuu, diijinin apa enggak. Pengen banget kesana, soalnya sy punya tante n sodara sepupu yang tinggal disana (kebetulan baru ibu sy yang sudah pernah berkunjung, kitaaah belom!). Alhamdulilah sih diijinin sm suami, pake segala jurus kyk sinetron, ngerayu 3 hari 3 malem, and u know, my husband is the coolest person in the world! 🙂

Hari berganti hari, sibuk beresin kerjaan di kantor sblm travelling ke LN (meski sampe skrg gak kelar2 tu kerjaan, he!) dan sibuk ngurus paspor, visa dan surat jalan lainnya via bapak calo di kantor (ingat, kalo calo dr kantor baek, gk mahal!). Mikirin suhu disana brp yaaa? secara punya alergi dingin (noraknya!), keinget blm punya coat, blm punya sarung tangan dkk. Beruntunglah punya temen2 yang uda pernah ke LN, jadi dipinjemin scr cuma cuma, gratiss, cuma minta dikasi oleh2 ajah, jiaaaahh.

Senin, 12 Desember 2011

Hari keberangkatan ke Jepang

Masih ngantor, pdhl uda deg2an, sibuk mikirin blm dapet akomodasi (alamak!) n bawaan yg takut blm kebawa -> makanan (mie instan, rendang, snacks) lha itu penting krn disana sy mo ngirit (biar oleh2nya banyak), sm pakaian dalem yang banyak, krn gak mau nyuci. Pada hr itu sy nitip koper di rumah kakak sebelum berangkat kantor, rencananya sih suami pulang kantor mo anter ke airport secara pesawatnya berangkat jam 12 malem! Sehabis beres2, pamit sm temen2 kantor, bergegaslah sy ke money changer krn duitnya baru cair siang itu, bener deg2an bok.  Sy sebut nama money changer nih, VIP di Menteng, bukan promosi, tapi emg oke kok, soalnya harga nya tinggi dibanding money changer lain, jadi kan sy punya pegangan lebih, tembook kali pegangan!

Sehabis magrib, sy udah siap2 berangkat ke airport dianter suami tercinta. Rasanya sediiih deh, kasian ngebayangin dia berangkat kerja sendirian, tidur sendiri, huhuuuu! Mata suami sy juga berkaca2, ktnya sih kena debu, huffhh, laki-laki mana ada yang ngaku sedih meski hatinya teriris, hueeek. Dan akhirnya sampailah saya di airport, ketemu sm temen2 seperjuangan, jumlahnya 6 orang yang akan merantau selama hampir 2 minggu di kota Tokyo. Suami udah dadah2 aja, sediiiiiiiiiiihhh. Ya begitulah, tapi show must go on, i will meet him again in next days after :(, kata bapak bos sy, kl dia sayang sama kita, pasti dia mengikhlaskan kita pergi kalo itu demi karier, pengalaman dan masa depan kita. Kok jadi makin sedih ya! Dan akhirnya setelah sibuk check in dan ini itu, bergegaslah kita masuk ruang tunggu. STOP! oalah sy disetop sm petugas imigrasi, krn bawa air mineral 1 botol di tas. Sebenernya bukan air mineral biasa, itu botol diisi air zam-zam, khusus dibawain kakak sy, dengan maksud biar sy gak sakit2 n betah2, heee, lebay yak! Jujur sy baru tau, utk penerbangan internasional ada aturan gak boleh bawa liquid dkk (ini penerbangan ke int’l pertama kali soalnya, besok2 dijamin tau dah), kalo pun bisa maximal cuma 10 ml. Trus ditanya sm petugas nya mo dibuang apa diminum? jawaban yg sulit, antara rela gak rela yaudah sy minum ajah, untung dibantu bos saya, yg emang lg kehausan. Mudah2an kita sehat2 yaa paakk!

Di ruang tunggu, sy uda nyempetin sholat isya, trus abis itu duduk2 manis ngitung2 uang yen, dollar, rupiah di dompet. Jumlahnya kira2 25000 uang yen, 100 dollar, sama 150 ribu rupiah (kesannya bnyak, tp alhamdulilah dikiiit). Tapi itu uang jajan ajah sih (gayaa), alias buat makan/jajan/beli oleh2. Akomodasi uda ditanggung kantor, alhamdulilah, sesuatu. Waktu sdh menunjukkan jam 12, masuk lah kita ber 6 ke pesawat GA 829 ke Narita, finger cross! Dingin bok pesawatnya, untung uda siap2 coat. Ternyata sm si embak pramugarinya emg uda disiapin selimut, kaos kaki sm kain penutup mata bwt tidur, apalah namanya! Ngeces juga liat kelas bisnis, bisa selonjoran, asyiknyaa. Tp enjoy aja, selagi msh sama2 dapet makan n hiburan, hehe. Akhirnya kita take off meninggalkan langit Jakarta menuju langit Tokyo, kebanyakan penumpang GA 829 itu lumayan byk org Indonesia nya, ada juga sih yg orang jepang, bule nya bisa diitung pake jari.

my GA 829 JKT - TOKYOOia cerita bos sy yang pernah ke Amsterdam, enaknya kalo Garuda dikasi makan enak2. Malem itu lumayan laah menu nya, beef asam manis, tapi yg jelas, gak henti2nya kita dikasih air, baik air mineral, susu, juice ato kl ada yg mau anggur merah juga ada. Sambil minum (meski kembung), sy baru sadar kenapa di gate imigrasi gak boleh bawa air dsb. Yaa mungkin sayang aja, air yang disediain sm maskapai penerbangan gak keminum sm penumpang, maybe, seeh! Sehabis doa2 keselamatan, sy mulai ngbrol2 sm temen di kursi sebelah. Dari hal seru sampe topik yang gak seru, krn kita juga sama2 ngantuk, trus sy juga uda mulai ngawur ngbrolnya (contoh:”kok bumi gak kotak yak”). Yaudah lah kita selesaikan baik2 tuh obrolan (kesannya) dan sy memilih menghibur diri pake musik via headphone. Semua album yg asik2 dah keputer, trus memutuskan nonton film, hampir 3 film uda saya tonton, pantat uda panasss, gk bs tiduuuuur, badan pegel2 krn gak selonjoran. Astaga lama bgtt, blm sampe2. Total perjalanan 8 jam, sebenernya sih 6 jam, tp krn ada perbedaan waktu 2 jam, jadi kesannya lamaaa.

Akhirnya sy ketiduran sekitar jam 4 pagi, horeee, dan bangun jam 6 pagi (cepet amat yak tidurnya). Msh di pesawat, dikasi sarapan snacks gitu, tetep sm air yg macem2 T_T. Di Jakarta msh sekitar jam 4 subuh. Sy rapi2 ke toilet, pipis, benerin jilbab, pake cream wajah soalnya diluar infonya dingin bgt (biar wajah gk kering), sikat gigi dsb dsb, . Yup, jam 7 pagi kita uda siap2 landing di Narita coooyyy, 13 Desember 2011.

Selasa, 13 Desember 2011

Narita Airport

Akhirnya, kami menginjakkan kaki di Narita. Airportnya besaar, yah kira2 sama lah yang sering ada di tipi tipi. Pas turun dr pesawat, gak ngerti, nyari papan informasi blm keliatan, yg ada kami ngikutin orang2 yang ada turun. Untung gak ngikutin orang2 yg transfer pesawat, bisa kagak ada cerita jepang inih! Oiaa toiletnya bersihhhhh bgt, itu yg paling penting. Sy tuh rada2 aneh gitu, kyk punya phobia. Kl pergi kemana2, trus mo pipis, mesti liat kondisi toiletnya dulu. Kl kotor, bisa sy tahan sampe nemu yg bersihan dikit. Mmm, agak gmn gitu, gak nafsu (yg ini beneran, sumpah). Dari pas turun pesawat, kita berjalan lurus ke arah antrian seperti subway gitu modelnya, untuk nganterin kita ke gate imigrasi. Kan kl di Indo modelnya kalo gak ngguin bus, jalan kaki ato paling top lewat belalai untuk menuju pintu selanjutnya :(. Trus sampailah kita di pemeriksaan imigrasi, lucu deh kalo denger n liat orang jepang ngomong inggris, hehehe. Kadang sy mesti bilang “i beg you pardon” mulu, saking gak jelasnya. Ato emg telinga sy yg bermasalah, who knows! Setelah ini itu, para turis2 ini, termasuk sy (cielah) mesti difoto kamera, sm register telapak tangan, retina dsb.

Narita Airport

Dan setelah selesai, kami semua berburu luggage. Hmm, di Narita, luggagenya dirapiin sama petugasnya, ditata baris berbaris di tiap counter! Ngebandingin sm kita lagi di Indo, yg notabene mesti berantri2 ria berebut bagasi, kadang ngomel2 kelamaan tuh bagasi diputer2. Yang tadinya, mo niat lari2 n berebut bagasi, jadi malu enggak jadi, norak bgt, orang udik! Setelah beres urusan luggage, finally kita ketemu sm Taki san, fasilitator kita selama di Jepang, yang udah nunggu di airport. Orangnya baikk, tipe2 tomboy gituh. Taki san sudah menginformasikan schedule padat pagi itu, datang langsung ke hotel, untuk taruh bagasi, dan briefing di JICE Shinjuku. Dan langsung nanyain siapa bendahara nya dalam grup ini, tanpa mikir bapak bos sy, Pak Yun, lgsg nunjuk idung sy, omg! Taki san lgsg ngajak sy ke counter tiket gak jauh dari tempat kami berdiri, beli Tiket Bus jurusan Narita – Shinjuku. Karena oh karena hotel kita menginap dan kantor JICE gak terlalu jauh dri pusat Shinjuku. Tiket busnya murah 3000 yen, tp kalo diitung rupiah mah, uda buat bayar taxi nyampe rumah, trus balik lagi ke bandara kali. Uda selesai beli tiket, taraaaa, kita siap2 keluar dari Airport Narita. Info dr Taki san siyh, cuaca cerah, gak dingin. Mmm, saat itu sy mikir2, gak dingin yaa?? oh okeee, lepas coat aah. Keluar dari pintu exit menuju antrian bus, gokillll, dingin bgtttttttttt! Sy sdkit teriak ke Taki san, “ini brp suhunyaaaa katanya cerah”, tangan gemeterrr. Ok, she said that now it’s around 6 degree celcius! Detik ini ajah pas sy nulis blog ini, msh kerasa dingin sampe ke tulang nih… Mau nangis, maluuu, emg gak salah dibilang cerah, karena matahari bersinar tp anginnyaaaa, dinginnnn bok. Paling top AC di kantor 16 derajat ajah, uda pake minyak kayu putih mulu (itu saya!). Okelah lanjuut, setelah ngantri di tempat tunggu bus, dan diperiksa luggage nya, kita berbaris. Bener2 jepang tuh ya on time bgt. Info di tiket jam 8.10, bener2 tuh bus jam 8.10 uda di depan muka sy, ckck, takjub! Itu bus apa gak pernah ada masalah sampe gak on time ya? Kan kita tuh sering bgt ngalamin, ada yg mesinnya rusak, ban bocor, isi BBG (ooo derita penumpang Bus TransJak!). Senengnyaa kita masuk ke bus yang hangat dan bersih yg akan mengantarkan kita ke Shinjuku. Apa ya nama busnya, tar sy inget2 dulu.. Oiya namanya Airport Limousine warna orange. Alhamdulilah, pas di bus nyaman bgt. Tp jgn sekali2 nempel ke kaca, dinginnn, ya iyalah, saking noraknya pgn liat pemandangan, gigi sy ngilu, pas pipi nempel ke kaca!

Teman sebelah kursi sy, mbak dini, mulai asyiiikk berfoto ria. Kalo sy krn kepikir lapeeerr, pengennya ganyem2 (ngunyah-red) terus coklat Silverqueen yang sy bawa2 di tas, sambil liatin tingkah teman sebelah sy itu, sambil sesekali liat pemandangan via jalan tol. Mikir dlm hati, pgn makan mieee ramen yg di pinggir jalan, yg ada di dorama jepang dulu, heee, ngeces (makaaan mulu pikirannya!). Temen2 yg lain, langsung blek tidurrr, soalnya smleman gak enak tidur di pesawatnya, sumpaaah, ya mungkin krn pesawatnya hampir full, jadi gak bisa tiduran di kursi pesawat yg kosong and gak bisa selonjoran. Sedangkan di bus ini cuaca mendukung bgt buat tidur, bus nya smoooth, trus jalanan lancar, yaiyalah jalan tol. Perjalanan ke Shinjuku dari Narita sekitar 1,5 jam keknya. Ohh iya pas keluar dr highway, mo turun ke kota Tokyo, macet! Gak di Jakarta, gak di Tokyo, macettt.

Akhirnya kita sampe juga di Hotel Hilton di Shinjuku, Tokyo. Wuuuihhh seneng banget.. Gak lama, Taki san bilang kalo kita mesti jalan kaki lagi, gak sampe 1 kilo, menuju ke Hotel Nishi Shinjuku. Whaaat! Kirain stay di Hilton, ngikik sama temen2 sambil narik2 koper gede di pagi yg lumayan sepi. Cuacanya msh dingiiiin bgt. Mikir, ini orang2 pada kemana yah? Soalnya uda jam 10 udah sepi, ternyata orang pada kerjaa, anak-anak pada sekolah (hadeeeh). Sampailah akhirnya kita di Hotel Nishi Shinjuku. Hotelnya cute, small, but looks neat.. Info Taki san kita mesti buru2 briefing 1 jam lagi, so mesti cepet2 taruh koper, disempetin makan siang seadanya dulu biar perut gak kroncongan, sholat dan bawa barang seperlunya. Terbayang2 mesti makan (uda lapeerr), sholat zhuhur, bersih2, ganti baju n janjian di lobby mesti ON TIME! Taki san uda ngingetin kalo di jepang itu waktu adalah tuhan! Perasaan dulu pelajaran sekolah ngajarin nya Time is Money, LOL!

Briefing time in JICE Office 11.15 Am

Abis beberes selesai, kita janjian di lobby. Taki san uda mesem2, ngelirik jam dan narik nafas sedalem2nya, dan kasi kode kalo kita mesti lari ke JICE Office. Mungkin doi mau bilang “wooooy uda telat wooooy”, hahahaa. Lari lah kita semuaa, cengar cengir kegirangan (lho). Sambil ngeliatin sekeliling orang jepang yang modis2 tapi cuek2 banget. Orang jepang sih gak aneh ngeliat kita pada lari2, yg mereka biasanya juga gak ada yg jalan, lari semua.. Alhamdulilah kantor JICE gak jauh, beberapa blok dari hotel kita. Kira-kira seputeran gelora bung karno lah.. capeeekk! Posisinya agak di belakang jalan utama, kantor JICE nya di lt 2 apa 4 yak, lupa kite. Alhamdulilah, ruangannya hangat, dan kita disambut sama orang2 JICE nyaa, dan langsung masuk ke ruang rapat dan mulai briefing soal agenda internship kita, termasuk itinerary dan urusan2 biaya perjalanan with Taki san dan our new fasilitator in JICE, Shimizu san. Sambil ngikik nginget lucunya orang imigrasi ngemeng bahasa inggris, malah nemuin lagi yg lucu di JICE, ya itu fasilitator kita, Shimizu san, mukanya lucu (kayak pemeran cowok di dorama gituh). Tapi kalo denger doi ngomong bhs inggris, rasanya tuh kayak mo kayang, kagak ngartiiii, bahasanya tuh bener2 rapettt, kadang sampe beneran gak jelas. Kebetulan sy malah didaulat bos sy, Pak Yun, untuk cek detil biaya perjalanan, dan kebanyakan nih jdnya meluangkan waktu sm Shimizu san,, Allahu Akbar! Dan bos sy cuma bisa cekikikan, sy pasrah..

Hari briefing pertama ini, sampe jam 4 sore. Alhamdulilah, gak terlalu lama rapatnyaa. Temen2 semua mau janjian jalan2 ke area Shinjuku, mumpung masih sore. Dan sy uda janjian sm tante, eaaaa, asik-asik! jadinya gak ikut ngegaol bareng di Shinjuku. Sehabis briefing, sy dan tante janjian di lobby hotel. Alhamdulilah, tante sy tau lokasi hotelnya. Kalo gak tau lokasi hotelnya, bisa berabe (sy juga gak tauuu itu masuk kecamatan mana). Rumah tante sy dari Kanagawa – Shinjuku, antara Jakarta – Bogor lah kalo naek kereta. Sehabis mandi sore, n nyempetin makan mie instan (lagi), akhirnya bertemulah kami lobi hotel. Senangnyaaaaa campur adukkk, nangis, seneng, udah 3 tahun terakhir gak ketemuuu. Biasanya tante yang sering pulang ke Jakarta, tapi semenjak nenek dan ibu sy meninggal, tante blom pulang ke jakarta lagi (ihiiks, sedih!). Tante sy seneng bgttt, katanya bersyukur sy bisa pergi ke jepang, alhamdulilah. Sy apalagi, dibawain oleh-oleh se-tas isinya coat hangat, stocking, kaos kaki, daleman long jhon (atasan bawahan) n coookies2 jepang untuk dibagi2 sm temen2 kantor. Setelah ketemuan, cipika cipiki di lobi hotel, tante sy juga ketemu dg temen2 kantor yang sedang janjian di lobi hotel buat jalan2 ke area Shinjuku. Sehabis sapa menyapa, kami lgsg berpisah dg rombongan temen2 kantor. Karena waktu sudah lumayan sore untuk jalan-jalan lebih jauh lagi, tante sy memutuskan ngajak makan di Resto punya orang Indonesia, langganan dia, di daerah Shinjuku, Resto Khas Bali, namanya Jumbatamerra (Jembatan Merah). Seruuuu, pelayan nya aja pake kain kotak2 hitam putih bali. Alhamdulilah, bisa makan nasi banyakk ama lauk pauk.. Laperrrr berat!

Rabu, 14 Desember 2011 – Kamis, 15 Desember 2011

Suginami Ward Office di Suginami, Tokyo – KDC di Sasazuka, Tokyo

Internship dimulai.. Haaaaah, kerja kerja kerja! Doing a lots of interviews, meets and greets, dengerin paparan, semua mesti dicatat, dimasukin otak, harus jadi laporan nanti pas pulang. Dari subuh udah bangun, dingiiiin2 seneng ambil air wudhu, alhamdulilah lho kita dah punya jadwal sholat area Tokyo, jadi gak ketinggalan lagi sholatnya deh. Sehabis itu, kegiatan tiap pagi hari di subuh nan sepi pasti langsung turun dari kamar hotel, nyelinap jejinjit kedinginan ke Seven Eleven or Family Mart yang gak jauh dari hotel (yaah suka-suka kaki melangkah deh), cari makaanan buat sarapan pagi! Kadang beli nori, fried chicken + nasi, mie, susu ato pisang doank buat ngisi perut.. Habis makan, mandi, langsung ganti baju and cabuuut ke lobi. Tempat janjian with Taki san and Shimizu san. As always, be on time!

Ritual pagi itu, selain mesti on time, harus siap2 olahraga pagi. Lari ke subway yang emang gak terlalu jauh dari hotel, tapi capeeeek. Sambil lari untuk sekedar berlomba-lomba, siapa duluan yang bakalan masukin duit ke ATM Ticket, masukin tiket ke gate line and nyampe ke peron. Padahal kereta nya belom ada, kesiaaan bener! Dan info Taki san, kalo kita janjian ama org Jepang, harus on time. Walhasil kita selalu lebih awal 15 – 30 menit dari waktu janjian, Taki ooooh Taki san, terima kasih (badan saya sehat)!

to be continued, heee



Read Full Post »

Married Now

Yipppieeeeeee…

Kangen blog, long time no seee :), eh ih oh saya udah nikah lhooo. Tepatnya tgl 1 Juli 2011 kemarin di Kemensos Salemba. Wah pokoknya perasaan nya campur adukk, seneeeeeeeeeeng, takuuuttt, seneeeeenggggg lagi. Hahaha, rasany lega telah melalui proses yang panjang buangeeeettt, menguras emosi, pikiran, air mata, keringat, dan pastinya duit, fiuuhhhh!

Makanya buat kelian kelian, yang mo merriedd, mesti pastiin deh segala sesuatu nya dr yang kecilll, soalnya penting bgt. Beruntung juga saya punya banyak temen, yang suka kasi inpoh2 berharga dan ngebantuin seputar persiapan Hari H, yang bikin pusiiingnya berkurangg. Tapi emg bener, kalo semuanya mesti disiapin, direncanain. Alhamdulilah, persiapan lancar. Mental cenat cenut, hahahahaha. Tapi itu juga krn dibantu pihak catering juga siiiyyh. Kebetulan saya dibantu Catering Mitra Wangi, recommend dr Dona, sahabat saya. Thanks for everyone who’s support us from beginning til now.

Doain yaaaa Happy2 alwaaaaayyssss. Ini dia sedikit oleh2 foto nyaaa.

Read Full Post »

Cooking Class

I Wanna Cook I Wanna Cook I Wanna Cook Well… 😦

Siang tadi secara tiba2, saya jadi kepengin pinter masak! haaaaah, begini nih kalo tipikal org yang kepengin bgt dan musti diwujudkan. Mana ada org -dari yg gak bs masak sama sekali, malam ini mo masak makanan yg lezat-, oooh tak mungkin. Katanya sih practice makes perfect, tp jujur saya jrg practice. Bikin perkedel aja gagal mulu -_-

Gara2 siang tadi si bang ucup, bawa seabreg koran, termasuk didlmnya ada koran ttg masak memasak yg bikin laperr (mana sy lagi puasa pulakk). Alhasil, terboyonglah tabloid masak memasak ke tangan saya. Sambil membayangkan betapa mudah nya bermain masak-masakan. Tercantum jelas, ada resep Gurame Acar Pedas, alamakk, my favourites one!

Tapi sayang, napsu tinggal napsu. Sore pulang kantor, bu teres make a cancellation to hunting fresh fish. Okay, saya mulai berpikir berputar mencari menu yang bikin lidah bergoyang (cem koki aja!) dan mutusin utk buat bakso kuah,  secara bakso nya udah ada di kulkas, mmm so simple then. Sepulang kantor, abis ina ini itu, saya mulai meracik bumbu sederhana (info dr teman sy kiky). Isi SMS nya kurang lebih begini : “Bawang putih 2 siung lu geprek, iris2, pas aer nya mendidih, masukin bawang putihnya, sedikit garem and kaldu blok nya, selesai!”. Dan saya berpikir keras, pas bagian mana ya bakso nya dicemplungin, kok uda selesai aja -_-‘

Alhamdulilah, krn saya agak pinter sedikit, saya bisa kira2 timingnya kapan adegan bakso dicemplungin, bagian mana hayooo ?? Eng ing eng, saya berhasil membuat dan menyantap bakso kuah, baru 5 butir bakso aja udah kenyang bgt. Bukan karena bakso nya gede2, bukan, bukan karena saya uda makan kue sebelumnya, bukan. Saya merasa kekenyangan n agak kembung, gara2 kuah nya keasinan, sumpaah! Saya baru sadar, tadi pas aer mendidih, saya masukkin 2 sendok garem.

Karena saya gk mau disalahin dalam hal ini, dan saya tidak menyalahkan isi SMS nya kiky. Jadi sebenernya ini, gara2 aer di panci itu kelebihan bbrp ml, tadinya pas nyoba rasanya hambar, kek minum aer biasa dan akhirnya membuat saya tergiur menuangkan 2 sendok makan garem…. ach garemm!! Dan karena ulah saya yg sembrono. Saya masih tetap alert smpe detik ini, derita mencr*t2 blm berenti2, badan lemeeeess -_-‘ (entah karena bakso kadal apa garem!)

Unfortunately, keknya cita2 saya ini musti di support sama cooking class beneran nih. Apa kata calon mertua kalo saya gk bisa masak. “Mo dikasi makan apa nak suami kamuu ?”

Read Full Post »

Older Posts »