Feeds:
Posts
Comments

Archive for December, 2016

Sehabis kepulangan saya dari Australia, saya sudah bertekad untuk kembali bergelut dengan dokter dan program kehamilan (dalam hati terus berdoa semoga tidak ada kata terlambat). Awal bulan Oktober saya sudah bolak balik telp ke bagian pendaftaran RS Tambak untuk ketemu ke Dokter Bote. Ternyataaa Dokter Bote pergi seminar ke LN  jadinya cuti selama 1 atau 2 mingguan gitu (lupa), dan saya baru dapat nomor antrian yang ‘lumayan’ worth it lah di hari Rabu 26 Oktober 2016 (kalo daftar deket2 bisa ditolak sm bagian pendaftaran karena sudah full). Walaupun di kantor kerjaaan juga gak ada secuil pun berkurang, tetapi tekad saya uda mantapp deh pokoknya. Kebetulaaan kok yaa ibu boss pergi ke Tiongkok kaga bilang-bilang, jadinya deh saya yang rempong ngurusin kerjaaan ibu boss yang urgent bingits.

Menjelang hari Rabu, 26 Oktober 2016, janji ketemuan sama Dokter Bote, lhaaa kok makin sore kerjaaan mangkin gak ada bendera finishnya, pake dipanggil pulaaak sama bapaknya ibu boss (bingung ga? level diatasnya gitu deh) untuk ngurusin tamu ini itu nanti mau ketemu bapaknya si bapak ibu boss jam 7 malem, duuuh sedihnya kerjaan kayak gini susah gak ada yang back-up. Hati uda kalang kabut, telp ke RS Tambak sekitar jam 4, Dokter Bote pun uda dateng, ya kalo diitung2 mungkin saya bisa dipanggil sekitar jam 7 mlm sih ya. Karena sudah bertekad mau ketemu Dokter dan nekad mau kabur secara bertanggung jawab, saya sibuk koordinasi ini itu telp sana sini aaakh pokoknya it sucks! Pake diancem segala sama bapaknya ibu boss yang satu lagi, yang rese, kalo belom beres gak boleh pulang!! Sekitar jam 4.30 sore, saya berhasil ketemu bapak ibu boss lagi di ruangannya (maklum beliau sibuk bgt), gak nyangka mood si bapak itu sedang kalem dan mau ngedengerin kesimpulan pekerjaan saya, and he’s said ok. Setelah tamu siap datang on time, dan kebutuhan materi lainnya sudah dipenuhi ditambah sekretaris bapak ibu boss udah mau bantuin, langsung deh siap2 jam 5 teng saya kabur pesen go-jek depan kantor.

Dalam perjalanan go-jek, terbersit dalam hati, gini amat yak jadi pegawai? cita-cita mau punya daycare ajah biar gak kerja trus bisa deket sama anak kecil, mmpph, modal nyari dimana? eh belom sampe mikir panjang, udah sampe aja di RS Tambak. Sehabis ‘ngabsen’ di bagian pendaftaran langsung deh ke polikliniknya untuk ditensi dsb oleh suster. Gak berapa lama, suami saya pun juga udah sampe dan akhirnya kami bisa reuni sepulang kantor di RS Tambak, hehee. Di ruang tunggu pun saya gak ngerasa nunggu lama, maklum sambil ngecek kesiapan pekerjaan malam itu di kantor, dan sekitar jam 7.30 malam, kami berdua akhirnya dipanggil ke ruangan dokter.

Senengnyaaa ketemu Dokter Bote, suami saya  pun heboooh. mungkin kita termasuk pasangan yang lebaaay, tapi emang bener. buat kami yang sudah pengeeen cepet hamil dan punya baby, ketemu dokter tuh udah kayak ketemu idolaa ajaah. Selain dokternya baiiiik dan pengertian banget, malah makin meningkatkan semangat kami pastinyaah. setelah mengutarakan keinginan kami yang ‘tertunda’, akhirnya kami kompak mengucapkan Bismillaah untuk mencoba inseminasi, Dokteer! Konsultasi terakhir memang sudah dilakukan penyuntikan hormon dan Dokter Bote sudah kasi jadwal berhubungan dengan cara ‘alami’ dulu namun belum berhasil alias gagal. Saya menunjukkan catatan menstruasi dari awal tahun ke Dokter Bote, tak lama beliau minta dilakukan USG transvagina kembali untuk cek kondisi terakhir. Selama USG transvagina, Dokter Botee bilang bahwa rahim saya menebal ya mungkin karena sesuai hitungan jadwal harusnya sih mau menstruasi. Setelah kembali ke mejanya, Dokter Bote bilang bahwa saya harus komit untuk rubah hidup sehat. Dimulai dari jalan kaki setiap hari, gak makan junk food, gorengan ya pokoknya hidup sehat bener-bener lah. Saya sih ngaku tiap hari naik ojek dari stasiun ke kantor, masih makan gorengan tapi junk food udah insapp, enggak! analisis Dokter Bote tentang catatan menstruasi saya yang ‘jelek’ karena bisa dibilang gak beraturan. Penebalan dinding rahim yang terus menerus juga gak baik untuk saya yang sedang program, karena jika rahim terpapar terus dengan kondisi seperti itu, akan memicu endometriosis, astagfirullaaah! Langsung saya ketar ketir, jangan dongs Dok. Maka dari itu, Dokter Bote bilang saya harus komit untuk rubah gaya hidup dan kalo bisa cuti, ajuin cuti. Beliau juga tidak menyarankan pasiennya yang sedang program untuk berhenti bekerja, karena biasanya perempuan yang biasa bekerja itu kalo lagi nganggur malah jadi pusing gak keruan! Dokter Bote pun mulai menyusun agenda kapan suntik dan list obat-obat yang harus diminum. Saya pun bergegas ikutan nyatet, biar gak lupa! Oia sebelum mulai program inseminasi, dokter minta saya minum obat Provera, katanya hormon biar segera menstruasi.

Aaah alhamdulilah, akhirnya rampung juga konsultasi dengan Dokter Bote, sejak saat pertama kali datang sampai malam itu keluar dari RS Tambak, kami pun makin terpompa semangat untuk hamil dan punya anak! Bismillah. Ya Allah, berilah kami keturunan.

 

Advertisements

Read Full Post »

Tepatnya di hari Raya Idul Fitri tahun ini, saya yang sedang cuti pulang kampuang ke Medan, dikabarin temen kantor untuk berangkat ke Australia untuk mengikuti training selama 2 minggu. Weew, untuk kali ini tidak terlalu excited, entah kenapa. Saya pribadi emang sih belom pernah menginjakkan kaki di benua kanguru tersebut karena lebih prefer my-wish-trainingnya ke Jepang/Korea atau benua Eropaah (belagu banget yak). Ditambah lagi diberitahu temanya Finance, whaaat?? tema training nya susaaah banget, dan bukan field pekerjaan saya di kantor. Setelah masuk kantor, saya malah ngomel-ngomel sendiri pas liat surat tugasnyaa, kenapa saya yang diminta berangkat, ini kan bukan kerjaan saya, apa karena boss pengen gak ngeliat muka saya 2 minggu karena saya dianggep cuma ngerepotin ajaa, apa sih inih. Setelah mengumpulkan keberanian dan daripada saya jadi bete sendiri sampai lah akhirnya saya menghadap ibu boss sendiri (sambil lapor kerjaan sih), dan menanyakan hal yang mengganjal di pikiran saat itu. Dan ibu boss saya yang baik tapiii sangaaat demandiiiing itu bilang, kalo dia yakin saya bisa beradaptasi dengan baik dan emang mesti fleksibel menguasai beberapa field pekerjaan, yang mungkin someday akan bekerja dengan field berbeda. Dan kenapa ibu boss pengen saya berangkat bulan September ini, karena kami akan lebih sangat sibukkk bekerja setelah kepulangan saya sampai dst. Yup, akhirnya kegalauan tadi sirna sudah, oke mungkin ini bentuk kepercayaan atasan kepada bawahan. I’m ready to go (dan mendapatkan izin suami pastinya).

2 minggu sebelum keberangkatan, itu saya bener-bener super sibukk bangett. Tiap hari pulang kantor jam 7-8 malem, karena kebetulan akan ada acara pas di hari saya berangkat. Dan emang karena saya juga stuck dalam project itu dan merasa bertanggung jawab menyelesaikan semuanya (kalo bisa) sebelum berangkat ke Australia, jadinya gass pol terus-terusan gitu kerjanya. Mulai membagi tugas pekerjaan dengan tim, nyiapin segala tetek bengeknya. Berangkat hari Sabtu tanggal 27 Agustus, hari Jumatnya saya masih di kantor sampai jam 2 pagi. Pulang naik taxi Blue Bird, sampai rumah satpam komplek aja ampe heran, udah kayak abis pulang dugem sabtu pagi buu. Tapi Alhamdulilah, paspor dinas dan akomodasi lainnya juga sudah siap. Suami saya juga uda bantuin tuker uang ke AUD dan dari sabtu-minggu udah nyiap2in baju yang mau dibawa dan tinggal pack aja di koper.

Persiapan semua lancar dan tinggal bye-bye kiss ke suami yang nganter ke Cengkareng hari sabtu malam tanggal 27 Agustus. Peserta training sekitar 22 orang dari berbagai Kementerian, anggap aja nambah temen dan jejaring kerja. Belum banyak yang kenal, tapi okelah kita akan beradaptasi so well pastinya. Finally arrived, setelah perjalanan 7 jam-an dengan pesawat nasional Garuda Indonesia doonk pastinyaaa, kami sampai Sydney Int’l Airport di hari minggu 28 Agustusnya mungkin sekitar jam 10 pagi.

Sesampainya di Macquarie, Sydney arah utaranya (sekitar 40 menit-an dari Sydney) kami langsung check in ke apartemen yang kami akan tempati selama 2 minggu dan gak jauh dari kampus, Macquarie University (tempat training), cukup jalan kaki santai 10 menit. Saya dapat teman sekamar yaitu Mba Lina, yang baik banget ngurus ini itu. Tapi emang bener pribahasa, tak kenal maka tak sayang, dan it should be like that, karena ternyataa saya terpesona dengan suasana disana, lovely. Macquarie, daerah suburban di Sydney, itu bisa dibilang kampung gituuu. Etapi kampung di Australia kan sunyiiiii banget, sepiiiii tapi tetep bersih dan rapih. Persis di depan Apartemen Meriton Serviced Apartment North Ryde yang saya tempati, itu ada mal, ya mungkin satu-satunya di Macquarie (kayaknya gak ada lagi). Jadi gak susah nyari makan, atau beli bahan makanan, karena apartemen kami dilengkapi dengan microwave, oven , kompor, laundry, pokoke sipp lah kalo mau nyuci baju karena saya juga gak bawa baju banyak. Sebelumnya ada teman juga kasi tau, untuk googling apartemen nya dan cek apakah ada mesin cuci. Eh ternyata ada donk, jadi saya cukup bawa 2 koper (masing2 uk 20 inch), satu isinya baju, satu isinya kosong sengaja buat oleh2. Baju hangat alias sweater pun cuma bawa satu, karena di bulan September ini suhunya masih oke lah sekitar 18 – 20 derajat dan rencananya niat mau beli baju hangat/sweater kenang-kenangan di Sydney, hihiiii. Oiaaa ini cemilan yang dibeli di Woolworth supermarket yaa untuk sekadar sarapan ato cemilan iseng-iseng. Seneng deh belanjaaaa, liat sayur-sayur dan buah-buahan segar, murah meriah bayarnya pake koin-an hahaha.image_4

Read Full Post »