Feeds:
Posts
Comments

Archive for November, 2016

Setelah melewati masa-masa kelam, tibalah saatnya untuk diri kita menemukan masa pencerahan. Terkait posting saya sebelumnya tentang moment to find what happens with me actually, akhirnya saya mulai ikut segala test sesuai saran dari dokter.

Tes ini dilakukan sekitaran bulan Februari 2015 yang lalu, tes ke I yaitu tes darah lengkap dan tes urine. duh, saya lupa, kayaknya untuk pengambilan darah pake puasa apa engga yaa. tes ke II yaitu pemeriksaan hormon, dari FSH, LH, Prolactin, Estradiol dan Progresteron. Pengambilan darahnya dilakukan kalo saya gak salah hari ke-2 pas menstruasi deh, but don’t ask me how to read the results. tes ke III yaitu untuk suami, tes analisis sperma. Nah ini agak lucu, sempet baca-baca testimoni orang-orang kalo musti buru-buru ke rumah sakit antar sampel sperma, karena jika terlalu lama dalam perjalanan, sperma akan mati dan tidak bisa dianalisis. terkait hal itu, kita sepakat untuk tes di rumah sakit saja. alhamdulilah di RSIA Tambak disediakan kamar VIP, hehe, gak buat “berhubungan” yaaah, emang hotel, ntar malah kena charge bayar kamar lagi. Ya intinya di kamar VIP itu saya nonton tv, suami saya “kerja keras” di kamar mandi. Engga tau tuh gak mau dibantuin, katanya mau sendiri ajah. 30 menit kemudian, suami saya celingak celinguk manggil istrinya, cengar cengir sendiri, hahahaa geli banget kalo inget mukanyee, trus katanya udah selesai minta tolong dianter ke laboratorum yang jaraknya 10 meter dari kamar VIP kita. Lanjut Tes ke IV yaitu Histero Salpingo Graphy (HSG) yaitu pemeriksaan radiologi untuk memeriksa kondisi saluran tuba di organ wanita apakah ada sumbatan atau tidak. Kebetulan pernah baca-baca tentang HSG dan katanya sakiiiit bangeeeeet. dengan polosnya nanya donk ke Dr. Bote, sakit gak dok?? katanya enggak biasa aja. masa sih? tetep browsing2 pake deg-degan. Dan saya akan kasi tips sedikit.

Tapi bener ya, saya tuh sering banget baca testimoni dan review orang-orang dulu mulai tentang lokasi beli rumah, benerin HP yang boros baterai, resep makanan, program infertilitas, segala macem sampe perihal keperluan kerjaan kantor juga. yaa tertolong banget sama ulasan-ulasan tersebut, makanya kadang suka berpikiran, someday i will share too, who knows berguna buat orang lain, kalo engga juga jadi media hiburan untuk diri sendiri.

Oiya lanjut HSG, ada dua temen saya cerita tentang HSG, dan komennya bikin jiper. yang satu pingsan setelah selesai ngurus administrasi dan yang satu lagi kesakitan banget setelahnya sampai gak bisa jalan dan harus diantar pake kursi roda pas mau pulang. Pada hari itu, saya nyatakan sudah siap lahir batin untuk HSG. kebetulan di RSIA Tambak gak ada fasilitas Radiologi lengkap, akhirnya saya daftar HSG di RS Bunda Margonda (mikirnya deket rumah) dan kebetulan Dokter Radiologi nya cewek. Janjian 1 mnggu sebelumnya melalui telpon ke bagian Radiologi. Alhamdulilah dapet slot jadwal, emang sih hari kerja, tapi tak apelah. Berangkat pagi dari rumah, harus sudah makan (jangan sampe gak makan), bawa pembalut dan minum obat pereda rasa sakit 1 jam sebelum keberangkatan (saya minum mefinal 1 butir) dan jangan lupa bawa coklaaat. Setelah sampai di RS Bunda Margonda, langsung ke bagian Radiologi. Gak pake ngantri, langsung deh dianter sama suster nya yang baik hati. Udah cium tangan sama suami yang nunggu di ruang tunggu bagian Radiologi, yang pastinya dia juga gak boleh masuk. Duh, gemeter asli, langsung deg-degan masuk ke ruangan yang ada alat segede gaban, hiiiiiyy. Susternya baik banget ngajakin ngobrol, jadi gak cengo sendiri. Saya diminta buka baju semua dan pakai baju khusus X-ray, mana ruangannya dingin bingits. Selang 15 menit, Dokter Radiologi nya datang, siapa ya nama dokternya, baikk pake jilbab. Itu dokter berjasa banget deh, aduuuh rasanya emang gak nyaman banget. Saya pun bilang, kalo sebelum tiba di RS, saya sudah minum mefinal 1 butir, dan dokter bilang goood, alhamdulilah kirain gak boleh! Sebelum tindakan, dokternya jelasin alat-alat apa aja yang dia gunakan, saya udah pasrah banget. Selanjutnya saya diminta tiduran dengan posisi kaki terbuka lebar, karena dia akan masukin alat mungkin kayak cocor bebek gitu ya namanya yang intinya untuk membuka cervix, sebelumnya diolesin kayak antiseptik gitu deh (betadine dkk). Nah disitu saya tegang banget, kaki sampe kram karena tempat tidurnya bukan ala obygn, sampe bilang ke dokter dua kalii “dokteeer boleh gaaak istirahat duluuu soalnya kaki saya kram”, trus saya pun gak berhenti berkicau “dokteeer boleh engaa saya tarik nafas duluuuuu”.. dokternya baik banget, tapi kalo ada pasien yang model kayak saya 5 orang ajaaa, bete bgt gak sih. akhirnya bu dokter bilang agak nyantai sambil ngancem dikit, “ibuuu mau cepet selesai engaaaa”… heeeee

Dengan mengucap kata bismillaah, saya mencoba menenangkan diri, menarik nafas panjang dan tak lupa menghembuskan nya lagi dengan cepat ditambah dengan mencoba berasosiasi yaitu semacam cara membayangkan jika saya melihat diri saya sendiri dalam posisi seperti itu, melihat dokter suster dana alat-alat di ruangan itu serta berimajinasi melihat suami saya yang dengan setianya sedang menunggu di ruang tunggu, akhirnya tanpa disadari alat sudah terpasang. Dokter pun senang dan akhirnya mulai asik berbicara sendiri karena saya sibuk tarik nafas ahahaa, “nah gampang kan udah terpasang, enggak sakit kaaan… sekarang saya masukin cateter yaaa, tuh uda masuk, baguuus gitu terus… sekarang saya masukin cairan kontras yaa sedikit demi sedikit, sakittt enggaaa… engga kaaan?”. Tapi emang bener tarik nafas secara panjang dan menghembuskan secara cepat bisa mengurangi rasa sakit, bener deh. Ditambah dengan berasosiasi, rasanya kita sibuk membayangkan dan menggambarkan lingkungan kita berada pada saat itu, jadi bikin lupa rasa sakit di perut yang menusuk dan rasanya pengen meringkuk kesakitan kalo dapet haid di hari pertama.

Alhamdulilah selesai, dokter pun melakukan foto x-ray dari sejak cairan masuk sampai posisi selesai. Dan akhirnya mencabut cateter, cocor bebek dan kawan2nya dari vagina saya, fiiuuh. Cairan kontras yang dimasukkan katanya bersifat antiseptik dan aman diserap tubuh. Setelah itu, Dokter segera keluar untuk memproses hasil x-raynya. Karena sudah minum obat pereda nyeri sebelumnya, rasa sakit yang saya alami gak sehebat cerita temen-temen saya. Sakit, tapi masih bisa saya atasi dengan cara meringkuk, hehee. Suster juga masih nemenin di ruang radiologi, malah susternya duduk ngajakin ngobrol dan cerita macem-macem. Aduh namanya siapa ya, susternya baik bangettt, saya keasyikan leyeh2 sampai mantap untuk bangun dan memakai baju. Sudah disediakan pembalut dan alat-alat pembersih lainnya, tapi saya prefer pake pembalut yang saya bawa dari rumah aja. Luckily me, saya gak mengeluarkan darah sama sekali. Setelah itu, saya langsung keluar dari kamar Radiologi dan menemui suami saya yang berwajah pias, eh saya dikasi teh manis lhoo sama bagian Radiologi. Suami saya sibuk nanya sakit engga sakit engga sakit enggaaa.. karena saya masih lemes, yaudah cuma ngeliatin suami sambil ngunyah coklat yang saya bawa dari rumah. Setelah selesai urus administrasi segala macem, saya dipanggil dokter Radiologi untuk informasi hasil. Alhamdulilaaaah ya Allah hasil bagus, tuba kanan kiri paten. dari cairan yang dimasukkan (sebanyak 10 cc) terlihat baik melewati kedua saluran. Padahal kalo liat gambarnya pun, saya juga gak paham2 banget, ada cairan ke kiri kanan gituh wae lah pokoknya. Sekedar info aja sih biaya untuk tes darah lengkap sekitar 2,8 juta. Analisis sperma 350 ribu dan HSG 1 juta. Fyi, total biaya yang saya keluarkan 4 jutaan.

Tiba saatnya berkunjung ke RSIA Tambak. Pokoke kata dokter Bote hasil normal, analisis sperma normozoospermia, jumlah banyak tapi suami juga mesti minum suplemen dan rajin olahraga. saya juga diberikan resep suplemen. Dokter kasi waktu 3 bulan untuk konsepsi secara normal, karena kondisi kami alhamdulilah baik dirasa usia kami juga masih oke alias muda (30 tahun muda/tua sih?). Oia biaya untuk penebusan obat-obat dari dokter Bote sekitar 1 jutaan, biaya konsultasi dan USG sekitar 500ribu.

Dalam rentang 3 bulan yang diberikan dokter, kita harus rutin dan rajin berhubungan 3x seminggu, mulai hidup sehat, rajin olahraga dan makan makanan sehat (no gorengan, no mecin). Jika dalam 3 bulan tersebut belum ada hasil, kami diminta datang untuk dilakukan step selanjutnya (inseminasi). mudah-mudahan ada hasil ya Allah. Oiya biaya inseminasi nya aja (belum termasuk lain-lain) 5 juta kata dokter.

Advertisements

Read Full Post »

Trying to conceive

Ya Allah.. gini amat ya rasanya dalam usaha mendapatkan anak. pekik saya dalam hati. mungkin juga dalam hati suami saya.

Sejak menikah tahun 2011, saya dan suami memang tidak mentargetkan harus wajib banget pake segera punya anak. kita relatif santai menikmati momen bersama, secara sebelum menikah, kita pacaran ala LDR nya kayak lagunya Raisa. Kalo Raisa (di video klipnya) LDR Jakarta – Korea yaah kita mah cukup antara Jakarta – Medan. Itupun udah ngurut-ngurut dada kalo mau flash back LDR yaa, 3 tahun pacaran (2008-2011) berat banget apalagi kalo cemburuan pasti deh berantem melulu. kunci nomor satu dan the important one is communication lah pokoke.

Nah, dalam 2 tahun pertama dan belum ada hasil positif, saya dan suami mulai untuk konsen dan tak lupa untuk berkunjung ke dokter. untuk pertama kali, saya mulai konsultasi dengan obygn di RS Bunda Margonda. Sebenernya rekomendasi temen saya, untuk coba ketemu dengan Dr. Dian yang katanya baik banget dan detail dalam menjelaskan sesuatu. Berhubung pas saya dateng, Dr. Dian sedang cuti, yaudah saya konsul ke dokter siapa ya namanya waktu itu, lupa, yang pasti cowok. Alhamdulilah dokternya baik dan periksa saya dengan detail (dari USG perut sampe liat kondisi “dalem”). Ternyata rasanya segan banget deh kalo suster uda bilang buka celana buuu, hadeeh, next time mau coba dokter cewek aja kali ya. Dokternya bilang, kalo kondisi dinding rahim menebal karena mau dapet haid, dan bilang sih normal aja. saran dari dokter, jangan stress dan mesti rajin “berhubungan” seminggu 3x, hahahaa alhamdulilah siapp dok!

Alhamdulilah, keluarga tetep support, bapak ibu mertua juga hepi2 ajah. yaaa tapi tetep aja halangan terberatnya emang bener lingkungan. dalam hal ini bukan lingkungan keluarga aja tapi bisa jadi lingkungan tetangga dan lingkungan kerja. Subhanallah ujian nya itu bener-bener hati mesti sabaaaaar, suci, bersih, gak boleh iri, dengki dsb. Baru denger kabar tetangga hamil aja pas arisan, langsung netes airmata, astagfirullah. Temen kantor hamil barengan 3-4 orang, langsung deh saya ke toilet, nangis abis itu cuci muka belagak mau wudhu padahal adzan juga belom. seharian sok ngerjain kerjaan kantor dengan terus menatap layar komputer padahal pikiran kemana2. kadang liat kucing hamil di jalan atau lewat depan komplek aja langsung lemes, mood changing at that time. udah nyoba makan kurma muda, jus tomat, jus wortel, minum rebusan sereh, air jeruk nipis, jamu2an, pijit urut biar cepet hamil. beberapa kali suami saya juga selalu ngingetin kalo saya begitu terus dan akhirnya stress malah lebih susah nanti dapet anaknya. Okelah, coba berpikir positif dan mulai merencanakan jalan-jalan holiday lagi alias niat honeymoon yang entah keberapa kali.

Banyak juga yang mengkritik, kalo saya terlalu sibuk kerja dan gak serius pengen punya anaknya. sediiihh banget, ihiiiiikss. saya cuma menjalankan pekerjaan saya secara sungguh2 dan total sebagai pekerja, meskipun memang tidak wajib wanita bekerja, tetapi saya memiliki tawaran kesempatan untuk bekerja, sudah meminta izin suami dan alhamdulilah suami saya ikhlas mengizinkan saya bekerja.. Masalah gak serius, coba diliat dari mana, kalo saya diam saja dan gak suka cerita2 sudah makan ini minum ini ke dokter ini atau soal kesedihan dan kegalauan saya, itu bisa dibilang gak serius? Justru penyebab utamanya karena saya terlalu serius. saking seriusnya nih apa-apa dipikirin. sibuk mikirin perasaaan diri sendiri, mikirin perasaaan orang lain. gunanya apa coba buat saya? makanya jadi agak2 stress, tidur kurang, gak bisa mengatur pola makan, kurang olahraga, deadline pekerjaan yang gak ada berhentinya, sepanjang tahun. that’s it!

Masuk tahun ke-3, saya mencoba searching dokter yang bagus, kakak sih rekomendasiin RSIA Budhi Jaya Sahardjo (dari alm ibu saya sampe ke kakak2 saya semua disitu). lokasi deket rumah kakak tapi ya itu semua dokter-dokter senior yang bagus disitu rata-rata cowok, dari Prof. DR. Ichramsjah (obgyn ibu saya) dan Prof Dr. Oetama Marsis (kyknya pernah jadi tim dokter kepresidenan). trus ada temen juga rekomendasiin dokter di RSB Duren Tiga dengan Dr. Chandra Asmuni, kebetulan saya sempet dateng dan konsultasi dengan beliau, asli deh orangnya halus, baiiikk banget, sabar tapi ya gitu masih segan juga kalo dokter cowok, hehe. Dr. Chandra rekomendasiin kita uda mulai melaksanakan serangkaian tes, untuk dilihat dan dianalisis penanganan seperti apa yang sesuai dengan kondisi kita. tapi sayang banget, pada tahun itu saya ditugaskan dinas ke Belanda, training di UI dan gak lama dinas ke Korea Selatan.

Beberapa temen dekat saya mengatakan, kalo saya harus bener2 extra serius mulai program hamil. selain dari cerita yang menggembirakan sampai yang menyedihkan. dari yang harus dilaparoskopi dulu baru bisa hamil, janin tidak berkembang dan harus dikuret, ada yang program bayi tabung, program inseminasi 2x gagal tetapi semua akhirnya berbuah manis, sudah mencapai impiannya yaitu memiliki anak, alhamdulilah. Memang semua butuh perjuangan, saya gak bisa dengan gampangnya bilang kalo ujian saya lebih berat karena saya sudah nangis banyak banget sampai seember-ember (lebay) tetapi usaha masih juga belum maksimal. malah jangan2 ada diluar sana teman-teman yang lebih beraaaaat bgt ujiannya daripada saya. Untuk kasus saya ini, seperti nya Allah ingin menguji kesungguhan saya apakah niat saya memiliki anak hanya sekedar menginginkannya dikarenakan teman yang lain sudah punya anak? apakah saya sudah siap? apakah saya berusaha dengan sungguh-sungguh? Apakah Allah belum percaya sama saya dan suami? Analoginya sederhana saja, apakah kita percaya menitipkan seorang anak kita kepada orang yang contohnya tidak sabar, belum bisa me-manage diri nya sendiri, kerjaannya cuma iri/dengki dengan apa yang dimiliki orang lain, ditambah ibadahnya juga kurang, huhuhuu jleebbb banget. apa saya segitu parahnya..ihiiiiks

Tahun 2015, yap tahun ke 4 saya. Setelah perjalanan naik turun serba gak jelas dan tidak berkesinambungan, saya kembali menata hati dan memutuskan untuk ke dokter lagi, kali ini harus dokter cewek!! sebelum Kiky, sahabat saya, pindah ke Tulungagung, dia berpesan untuk meneruskan konsultasi dia yang menyenangkan dengan obgynnya, yaitu Dr. Botefilia di RSIA Tambak, hahaha dramatis bgt. Habis browsing ke RSIA Tambak, dan tau kalo Dr. Boteflia juga menangani infertilitas, yaudah langsung daftar aja. di RSIA Tambak Dr. Botefilia, Dr. Onny Khonsa ituuuu antriaannya panjang bgt, pernah jam 10 malem saya baru dipanggil masuk, fiiiuuh. singkat cerita, akhirnya saya berkenalan dengan Dr. Botefilia di RSIA Tambak. Alhamdulilah lokasi juga cocok, kalo ada apa-apa deket dengan kantor dan rumah kakak saya di Jl. Dr. Sahardjo. Dokternya bener-bener baik dan sabaaaar banget, apa ya keibuan gitu. saya diperiksa USG transvagina dan diperiksa lebih dalam untuk dilihat struktur leher rahim dsb. Saya menanyakan perihal kalo katanyaa rahim saya jauh dsb, Dr. Bote, panggilannya, bilang kalau posisi rahim dapat berubah-ubah dan bukan penyebab infertilitas. Dr. Bote juga enak diajak sharing alias curhat tentang pekerjaan saya (malahan counsellingnya bukan ke bos tapi ke obgyn) dan menganalisis kenapa haid saya yang sering mundur teratur, apa yang boleh dan enggak, dan finally sih intinya setelah itu saya wajib pake harus diminta untuk datang kembali dan menyerahkan hasil tes darah, tes analisis sperma dan HSG.

oke to be continued ya untuk sharing hasil tes dan HSG. ciaoo!

 

 

Read Full Post »